Efektivitas Iklan Layanan Masyarakat

January 9, 2018 | Author: Anonymous | Category: Seni & Humaniora, Communications, Iklan
Share Embed Donate


Short Description

Download Efektivitas Iklan Layanan Masyarakat...

Description

Laporan Studi Pustaka (KPM 403)

EFEKTIVITAS IKLAN LAYANAN MASYARAKAT OLEH LEMBAGA PUBLIK (NON PROFIT)

Oleh: HABIB MUHAMMAD TAWAQAL I34110143 Dosen Dr. Ir. Sarwititi Sarwoprasodjo, MS

Departemen sains komunikasi dan pengembangan masyarakat Fakultas ekologi manusia Institute pertanian Bogor 2014

ii

PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa Studi Pustaka yang berjudul “ Efektifitas Iklan Layanan Masyarakat oleh Lembaga Publik” benar-benar hasil karya saya sendiri yang belum pernah diajukan sebagai karya ilmiah pada perguruan tinggi atau lembaga manapun dan tidak mengandung bahan-bahan yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh pihak lain kecuali sebagai bahan rujukan yang dinyatakan dalam kutipan. Dengan demikian pernyataan ini saya buat dengan ssebenar-benarnya.

Bogor, 20 November 2014 Habib Muhammad T

iii

Abstrak HABIB MUHAMMAD TAWAQAL, Efektivitas Iklan Layanan Masyarakat Oleh Lembaga Publik (Non Profit). Dibawah bimbingan Dr. Ir SARWITITI SARWOPRASODJO. Kemajuan teknologi informasi pada satu dekade terakhir membuat Pemerintah atau lembaga non profit mulai melirik media sebagai sarana kampanyenya melalui berbagai media. Salah satunya melalui media iklan yang biasa dikenal sebagai Iklan Layanan Masyrakat (ILM). Berdasarkan studi literatur Iklan Layanan Masyarakat merupakan merupakan sebuah penyampaian informasi dari pemerintah ataupun lembaga non profit melalui berbagai media-media komunikasi dengan tujuan untuk menambah pengetahuan, perubahan sikap, perubaan perilaku, dan partisipasi serta mempengaruhi khalayak agar tergerak hatinya kearah yang lebih baik melalui media-media dalam tempo waktu yang ditentukan. Hal ini dapat dipengaruhi oleh karakteristik individu dan karakteristik lingkungan. Jika hal ini terjadi secara terus menerus dan pesan ILM tersebut efektif maka akan mempengaruhi perubahan perilaku berupa aspek kognitif, afektif, dan behavioral.

Kata Kunci: Iklan Layanan Masyarakat, efektivitas pesan Iklan Layanan Masyarakat, Efek Iklan Layanan Masyarakat. Abstract HABIB MUHAMMAD TAWAQAL, Effectiveness of Public Service Announcement by Public Institution (Non Profit Oriented). Under the guidance of Dr. Ir SARWITITI SARWOPRASODJO. Advances in information technology over the past decade to make government began to look at the media as a means of campaigns through various media. One of them through advertising that we callwd it public service announcement (PSA). Based on the study of literature is a public service announcement add delivery of government or non profit institution information through various media of communication to purpose increase knowledge, change attitude, and behavior change, and partisipaton and influence audience that moved into a better direction through the various media within the spevified time. This can be influence by individual characteristic and environmental characteristic. If this happens continuously and effectively the message of the PSAs will affect behavior change in from of cognitive, affective, behavioral.

Keyword: Public Service Announcement, effectiveness of PSAs, Effect of PSAs.

iv

LEMBAR PENGESAHAN Dengan ini saya menyatakan bahwa Studi Pustaka yang disusun oleh: Nama Mahasiswa : Habib Muhammad Tawaqal Nomor Pokok : I34110143 Judul : Efektivitas Iklan Layanan Masyarakat oleh Lembaga Publik (Non Profit)

dapat diterima sebagai syarat kelulusan mata kuliah Studi Pustaka (KPM 403) pada Mayor Sains Komunikasi dan Pengembangan Masyarakat, Departemen Sains Komunikasi dan Pengembangan Masyarakat, Fakultas Ekologi Manusia, Institut Pertanian Bogor.

Menyetujui, Dosen Pembimbing

Dr.Ir.Sarwititi Sarwoprasodjo, MS Dosen pembimbing

Mengetahui Ketua Departemen Sains Komunikasi dan Pengembangan Masyarakat Fakultas Ekologi Manusia, Institut Pertanian Bogor

Dr. Ir. Siti Amanah, MSc Ketua Departemen

Tanggal Pengesahan: _______________

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ....................................................................................................iv DAFTAR ISI ............................................................................................................................v DAFTAR TABEL .................................................................................................................. vii DAFTAR GAMBAR.............................................................................................................. vii PRAKATA............................................................................................................................. viii PENDAHULUAN ................................................................................................................... 1 Latar Belakang.................................................................................................................... 1 Tujuan Penulisan ................................................................................................................ 2 Metode Penulisan ................................................................................................................ 2 RINGKASAN .......................................................................................................................... 4 1.

Judul : Studi Efek Iklan Layanan Masyarakat Tentang Anjuran Membayar Pajak Melalui TVRI Kaltim (Studi Tentang Anjuran Membayar Pajak Yang Dilakukan DISPENDA Kota Samarinda) ....................................... 4

2.

Judul : Desain Iklan Layanan Masyarakat Pemerintah ........................................ 6

3.

Judul : Pengaruh Desain Pesan Video Insruksional Terhadap Peningkatan Pengetahuan Petani Tentang Pupuk Agrodyke ................................................... 8

4.

Judul : Tingkat Pengetahuan Pemirsa Pada Isi Pesan Iklan Layanan Masyarakat TBC di Televisi ................................................................................ 10

5.

Judul : Analisis Wacana Iklan Layanan Masyarakat Berbahasa Jawa Kabupaten Kebumen ........................................................................................... 12

6.

Judul : Tingkat Pengetahuan Pemirsa Tentang Iklan Kesehatan “Cuci Tangan “ di Televisi (Studi Deskriptif Tingkat pengetahuan pemirsa tentang iklan cuci tangan di televisi) .......................................................................................... 14

7.

Judul : Pengaruh Tingkat Pendidikan, Pengetahuan, Sikap , dan Terpaan Iklan Layanan Masyarakat KBVersi Shireen Sungkar dan Teungku Wisnudi TV Terhadap Perilaku KB pada Wanita dan Pria dalam Usia Subur .................. 16

8.

Judul : Dampak Environmental Advertising Melalui Iklan Televisi Terhadap Minat Beli Produk Elektronik AC Inventer Panasonic Pada Calon Konsumen Di Surabaya........................................................................................................... 18

9.

Judul : Penyampaian Iklan Layanan Masyarakat Kepada Khalayak .............. 20

10. Judul : Iklan Layanan Mayarakat Tentang Cyberbullying Untuk Membentuk Awareness Masyarkat ........................................................................................... 23

vi

11. Judul : Pengaruh Media Komunikasi HIV/AIDS Berbentuk Booklet dan Leaflet Terhadap Peningkatan Pengetahuan Mahasiswa Perguruan Tinggi di Swasta Di DKI Jakarta ..................................................................................................... 25 12. Judul : A Study On The Effect Public Service Announcement In Television (Studi Efek Iklan Layanan Masyarakat di Televisi) Kasus Departemen Ilmu sosial Anna University, India............................................................................... 26 Rangkuman dan Pembahasan ............................................................................................. 29 Iklan Layanan Masyarakat.............................................................................................. 29 Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Penilaian terhadap Media ILM dan Efektivitas ILM..................................................................................................... 33 Karakteristik Individu : .................................................................................................... 34 Karakteristik Lingkungan : ............................................................................................... 34 Penilaian khalayak terhadap media ILM ......................................................................... 34 SIMPULAN ........................................................................................................................... 37 HASIL RANGKUMAN DAN PEMBAHASAN ............................................................. 37 KERANGKA ANALISIS ..................................................................................................... 38 Pertanyaan Penelitian........................................................................................................... 39 DAFTAR PUSTAKA............................................................................................................ 40 Jurnal : Studi Efek Iklan Layanan Masyarakat Tentang Anjuran Membayar Pajak Melalui TVRI Kaltim (Studi Tentang Anjuran Membayar Pajak Yang Dilakukan DISPENDA Kota Samarinda) .......................................................... 42 Jurnal : Desain Iklan Layanan Masyarakat Pemerintah.............................................. 43

vii

DAFTAR TABEL Table 1 Perbandingan Pengertian Iklan Layanan Masyarakat. ................................... 29 Table 2 Perbandingan Efek Iklan Layanan Masyarakat ............................................ 31 Table 3 Faktor-faktor yang mempengaruhi penilaian terhadap media dan efektifitas Iklan Layanan Masyarakat. ......................................................................................... 33 Table 4 Penilian khalayak terhadap Iklan Layanan Masyarakat................................. 35

DAFTAR GAMBAR Gambar 1 Kerangka analisis dari efektivitas Iklan Layanan Masyarakat oleh lembaga public (non profit)...................................................................................... 38

viii

PRAKATA Puji dan syukur penulis ucapkan ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan Studi Pustaka berjudul “Efektifitas Iklan Layanan Masyarakat oleh Lembaga Publik” ini dengan baik. Laporan studi pustaka ini ditujukan untuk memenuhi syarat kelulusan MK Studi Pustaka (KPM 403) pada Departemen Sains Komunikasi dan Pengembangan Masyarakat, Fakultas Ekologi Manusia, Institut Pertanian Bogor. Ucapan terima kasih penulis sampaikan kepada Ibu Dr. Ir. Sarwititi Sarwoprasodjo, MS, sebagai pembimbing yang telah memberikan saran dan masukan selama proses penulisan hingga penyelesaian laporan Studi Pustaka ini. Penulis juga menyampaikan terima kasih kepada Ibu Nurhaima dan Bapak Enggah Ramdani, orang tua tercinta yang selalu memberi dorongan serta kepada Rara Septriani, Reni Putri, M. Ghufran Akbar yang selalu memberikan semangat agar selesainya Laporan Studi Pustaka ini. Tidak lupa terima kasih juga penulis sampaikan kepada teman-teman satu Departemen yang sudah membantu penulis dalam penyusunan penulisan laporan ini. Semoga nantinya, laporan Studi Pustaka ini dapat bermanfaat bagi semua pihak.

Bogor, …………………………….….

Habib Muhammad T NIM. I34110143

PENDAHULUAN Latar Belakang Perkembangan teknologi Informasi di Indonesia telah melesat sangat cepat beberapa tahun terakhir ini. Pendapat bahwa media massa sebagai esensi peradaban, tampaknya tercermin dari kesepakatanbangsa-bangsa dunia, khususnya United Nation Development Programme (UNDP) yang menetapkan akses penduduk terhadap informasi sebagai salah satu indicator keberhasilan pembangunan di suatu Negara (Mugniesyah, 2010). Perkembangan informasi saat ini menjadikan pemerintah mulai melirik media massa sebagai salah satu upaya pemerintah dalam mengajak masyarakat berpartisipasi dalam program-program yang dicanangkan pemerintah. Hal ini terlihat dari adanya Iklan Layanan Masyarakat oleh lembaga pemerintah untuk menyosialisasikan program serta mengajak khalayak kearah yang lebih baik. Iklan Layanan Masyarakat ini dipandang pemerintah sebagai cara yang cukup efektif untuk merubah sikap khalayak dan merupakan suatu kampanye sosial dalam rangka menangani masalah-masalah sosial yang sedang berkembang di masyarakat seperti masalah kesehatan, Keluarga Berencana (KB), kedisiplinan lalu lintas serta sosialisasi program-program pemerintah yang baru dicanangkan seperti sosialisasi pendaftaran kesehatan melalui badan atau lembaga pemerintah sampai pada masalah persiapan menuju Masyarakat Ekonomi ASEAN. Pemerintah menggunakan beberapa media massa sebagai media dalam membuat Iklan Layanan Masyarakat seperti pada televisi, radio, reklame dan lainnya. Berdasarkan penelitian di India menurut Manickavelan sebanyak 60% media televisi mengirimkan iklan layanan masyakarakat kepada khalayak umum dan radio sebesar 22%, media baru sebesar 5% dan iklan outdoor sebesar 13%. Iklan Layanan Masyarakat adalah Iklan yang digunakan untuk menyampaikan informasi, mengajak, atau mendidik khalayak dimana tujuan akhirnya bukan untuk mendapatkan keuntungan ekonomi, melainkan keuntungan sosial. Keuntungan sosial yang dimaksud adalah munculnya penambahan pengetahuan, kesadaran sikap dan perubahan perilaku masyarakat terhadap masalah yang diiklankan, serta mendapatkan citra yang baik dimata masyarakat (Widyatama, 2007). Iklan Layanan Masyarakat digunakan departemen-departemen Pemerintahan untuk maksud-maksud pemasaran sosial. Sebagai contoh membangun kesadaran publik tentang masalah-masalah sosial (Lwin dan Aitchison, 2005). Iklan Layanan Masyarakat dianggap sebagai media alternatif pemerintah dalam menyebarluaskan isu-isu terkait masalah sosial.

2

Di Indonesia tidak ada organisasi khusus yang dibentuk untuk menangani ILM. Pada umumnya ILM dibuat secara sendiri-sendiri oleh biro iklan yang bekerja sama dengan media dan pengiklan. Hal ini mengakibatkan kurangnya komitmen dan sinergi dalam merumuskan iklan, biaya, serta pesan yang ingin disampaikan sehingga ILM tidak dilakukan secara rutin. Selain itu ILM juga dikenakan pajak iklan, walaupun ruang dan waktunya disumbangkan oleh media. Pada tahun 1968 biro iklan Intervista menjadi biro iklan pertama yang mempelopori pembuatan ILM yang mengangkat masalah tentang pemasangan petasan yang sedang marak saat itu. Pada tahun 1974 Matari A.D membuat iklan yang mengangkat makna hubungan orang tua dan anak. Beberapa kampanye ILM yang dikenal luas di Indonesia diantaranya adalah kampanye tentang Keluarga Berencana, Aku Anak Sekolah, Pemilu Visi Anak Bangsa. Pada tahun 1970-an Iklan Matari A.D membuat IlM yang dapat dikenang sampai saat ini yaitu iklan “Renungan Bagi Orang tua” mengangkat puisi Khalil Gibran.

Menurut Steven M. Chaffe efek komunikasi massa yang dikutip Shahab (2013) efek yang disebabkan oleh pesan media massa dapat di lihat dari perubahan yang terjadi pada diri khalayak komunikasi massa, yaitu penerimaan informasi, perubahan perasaan atau sikap dan perubahan perilaku, atau dengan istilah lain, perubahan kognitif, afektif, dan behavioral. Pembuatan Iklan Layanan Masyarakt diharapkan dapat meningkatkan pengetahuan masyarakat akan suatu hal yang menjadi tujuan dibuatnya Iklan tersebut. Berdasarkan hasil penelitian Runtiko (2013) Iklan Layanan Masyarakat yang dibuat oleh pemerintah masih belum maksimal dikarenakan dengan isi pesan yang kurang menarik. Jumlah dan terpaan iklan di televisi pun masih kurang meningkatkan pemahaman, kesadaran serta perubahan sikap khalayak. Hal tersebut mengarahkan pertanyaan pada bagaimana efektivitas Iklan Layanan Masyarakat oleh lembaga Publik atau Pemerintah dalam perubahan sikap khalayak. Tujuan Penulisan Tujuan penulisan studi pustaka ini untuk menganalisis dan mensintesa definisi Iklan Layanan Masyarakat, menganalisis dan mensintesa efek iklan layanan masyarakat, menganalisis dan mensintesa penilaian khalayak terhadap media Iklan Layanan Masyarakat, serta menganalisis dan mensintesa faktor-faktor yang mempengaruhi penilaian khalayak terhadap Iklan layanan Masyarakat. Metode Penulisan Metode penulisan yang digunakan dalam studi pustaka ini yaitu meringkas, menganalisis, dan menyimpulkan dengan menggunakan berbagai literature penelitian berupa Jurnal penelitian ilmiah nasional maupun internasional, tesis, dan disertasi yang berkaitan dengan judul studi pustaka ini yaitu Efektivitas Iklan Layanan Masyrakat oleh Lembaga Publik (Non Profit). Jurnal penelitian nasional yang digunakan berjumlah 10 jurnal, satu jurnal internasional, dan satu tesis. Hasil dari penelitian

3

tersebut digunakan sebagai landasan teori studi pustaka dan juga konsep mengenai efektivitas Iklan Layanan Masyarakat oleh lembaga Publik (Non profit). Studi pustaka ini terdiri dari Bab I yang berisi Pendahuluan; Bab II berisi ikhtisar atau ringkasan dari literatur-literatur jurnal dan thesis yang berkaitan dengan judul dari studi pustaka; Bab III berisi tentang rangkuman dan pembahasan mengenai literatur-literatur yang sudah diringkas dan disesuaikan dengan judul dari studi pustaka, dan Bab IV berisi tentang simpulan beserta kerangka pemikiran dan perumusan masalah dari analisis dan pembahasan literatur-literatur yang sudah diringkas mengenaik definisi Iklan Layanan Masyarakat, Efek Iklan Layanan Masyarakat, Penilaian khalayak terhadap media Iklan Layanan Masyarakat, serta faktor-faktor yang mempengaruhi penilaian khalayak terhadap Iklan Layanan Masyarakat.

RINGKASAN

1. Judul : Studi Efek Iklan Layanan Masyarakat Tentang Anjuran Membayar Pajak Melalui TVRI Kaltim (Studi Tentang Anjuran Membayar Pajak Yang Dilakukan DISPENDA Kota Samarinda) Tahun : 2013 Jenis Pustaka

: Jurnal

Bentuk Pustaka

: Elektronik

Nama Penulis

: Muhammad Reza Shahab

Nama Jurnal

: Jurnal Ilmu Komunikasi

Volume (edisi): hal

: Vol. I, No. 2: 311 - 323

Alamat URL/doi

: http://ejournal.ilkom.fisip-unmul.ac.id/site/wpcontent/uploads/2013/06/jurnal%20asli%20(06-0313-02-05-11).pdf

Tanggal diunduh

: 27 Februari 2014, pukul 21.25 WIB

Latar belakang penelitian ini karena rendahnya kesadaran masyarakat khususnya di daerah untuk membayar pajak daerah. Pendapatan Asli Daerah dipandang sebagai salah satu indikator atau kriteria untuk mengukur suatu daerah dan termasuk dalam sumber-sumber penerimaan daerah. Optimalisasi pajak daerah dapat meningkatkan PAD yang pada gilirannya nanti akan meningkatkan pendapat daerah. Namun kenyataannya, pajak daerah kurang memberikan sumbangan yang besar terhadap PAD. Dewasa ini kerap kali Iklan Layanan Masyarakat digunakan untuk menyukseskan program pembangunan negara, seperti iklan wajib pajak. Maka untuk meningkatkan kesadaran masyarakat untuk membayar pajak perlu dilakukan strategi pemasaran sosial melalui iklan layanan masyarakat serta melihat efek dari iklan tersebut. karena, Iklan Layanan Masyarakat dapat dijadikan alat untuk menyampaikan pesan sosial kepada masyarakat yang bersifat independen tidak terkait pada konsep bisnis perdagangan, politik atau agama. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisis dan mengetahui efek Iklan Layanan Masyarakat tentang anjuran membayar pajak melalui TVRI Kaltim yang dilakukan DISPENDA Kota Samarinda. Metode penelitian ini menggunakan jenis penelitian deskriptif kualitatif yaitu penelitian yang berusaha menggambarkan atau mendeskripsikan obyek yang diteliti

5

berdasarkan fakta yang ada di lapangan. Sumber data dan jenis data yang digunakan adalah data primer dari Rachmad Hidayat. S. Sos. M.Si selaku Kepala Sub Bagian Program Dinas Pendapatan Daerah Kota Samarinda dan data sekunder yang diperoleh melalui beberapa sumber informasi antara lain, dokumen-dokumen atau arsip, laporan serta buku-buku ilmiah, hasil penulisan yang relevan dengan penelitian ini. Teknik pengumpulan data penelitian melalui penelitian kepustakaan penelitian lapangan: Observasi, wawancara, dokumentasi, pengambilan datamelalui internet. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis data Kualitatif yang di mulai dari analisis berbagai data yang berhasil dikumpulkan peneliti di lapangan. Data tersebut baik dari observasi, wawancara, maupun dari dokumen -dokumen. Lokasi penelitia dilakukan pada Dinas Pendapatan Daerah Kota Samarinda. Hasil penelitian menunjukkan bahwa iklan pajak tersebut hanya ditujukan kepada para pengusaha saja sehingga efek yang timbul pada masyarakat hanya berupa efek kognitif sedangkan pada efek afektif dan behavioral kurang begitu efektif. Berdasarkan hasil temuan dilapangan mengenai efek kognitif organisasi Dinas Pendapatan Daerah Kota Samarinda diketahui bahwa masyarakat yang membayar pajak pada Dinas Pendapatan Daerah Kota Samarinda memiliki tingkat pengetahuan yang sedang atau cukup baik terhadap informasi yang diperoleh masyarakat tentang pajak. Di samping itu, permahaman masyarakat tentang pentingnya membayar pajak masih kurang karena dinilai belum semuanya merata. Dalam arti tingkat perolehan informasi masyarakat masih sangat minim serta pemahaman masyarakat tentang pajak belum semuanya merata sehingga kesadaran masyarakat akan pentingnya membayar pajak masih rendah. Jadi, sejauh ini hanya efek kognitif yang efektif dalam memberikan dampak kepada khalayak untuk membayar pajak sebagai contoh masyarakat lebih mengerti tentang peran pajak dalam meningkatkan fasilitas Kota Samarinda agar lebih berkembang masyarakat khususnya pengusaha harus taat pajak. Efek Afektif Berdasarkan hasil temuan di lapangan mengungkapkan bahwa perasaan bangga masyarakat menjadi masyarakat taat bayar pajak di Dinas Pendapatan Daerah kota Samarinda sudah sangat baik khususnya masyarakat yang membayar pajak banyak sekali. Di samping itu mengenai tidak adanya keterpaksaan masyarakat atau merasa ditipu dalam membayar pajak di Dinas Pendapatan Daerah Kota Samarinda memang benar adanya walaupun ada sebagian masyarakat ingin mengetahui mengenai transparansi dari pihak pajak kemana uang tersebut seharusnya disalurkan. Efek behavioral, berdasarkan hasil temuan di lapangan mengungkapkan bahwa kesadaran masyarakat untuk tetap membayar pajak sesuai dengan ketentuan wajib pajak di Dinas Pendapatan Daerah Kota Samarinda sudah semakin meningkat terkait dengan antusiasme masyarakat yang datang untuk membayar pajak. Di samping itu pengaruh iklan pajak dalam membentuk masyarakat yang taat dalam membayar pajak dinilai masih kurang karena selain durasinya terlalu singkat juga isi pesan yang ingin disampaikan hanya berupa himbauan bukan edukasi.

6

Analisis jurnal Efek komunikasi massa yang disebabkan oleh pesan media massa dapat dilihat dari perubahan yang terjadi pada diri khalayak komunikasi massa, yaitu penerimaan informasi, perubahan perasaan atau sikap dan perubahan perilaku atau dengan istilah lain, perubahan kognitif, afektif, dan behavioral. Temuan penelitian ini menambah pengetahuan bahwa dalam melihat efektivitas suatu pemasaran sosial dapat dilihat dari tiga efek yaitu, efek kognitif, efek afektif, dan efek behavioral. Efek kognitif melihat pengetahuan masyarakat terhadap ide sosial dari pemasaran sosial tersebut. Efek afektif melihat ketertarikan masyarakat terhadap kemasan pesan dalam suatu pemasaran sosial. Efek behavioral melihat dampak signifikan terhadap perubahan perilaku masyarakat.

2. Judul Tahun

: Desain Iklan Layanan Masyarakat Pemerintah : 2013

Jenis Pustaka

: Jurnal

Bentuk Pustaka

: Elektronik

Nama Penulis

: Agus Ganjar Runtiko

Nama Jurnal

: Jurnal Penelitian Komunikasi

Volume (edisi): hal

: Vol. 16, No. 1.

Alamat URL/doi

: http%3A%2F%2Fejournal.umpwr.ac.id%2Findex. php%2Faditya%2Farticle%2Fdownload%2F1573 %2F1491&ei=_0cyVJuDY7X8gXCmoGgCg&usg=AFQjCNFggifAq3xlxD mDpUIX65_feKjsTw&sig2=b5lj5o2R500Y9B0by5_f Ew

Tanggal diunduh

: 16 Oktober 2014, pukul 12.16 WIB

Latar belakang penelitian ini adalah dinamika kehidupan manusia yang mengantar manusia pada kemajuan zaman membuat perubahan besar pada aspek-aspek kehidupan. Arus perkembanagn informasi mengaruskan manusia respon terhadap perubahan tersebut. Hal ini ditandai dengan proses komunikasi yang semakin rumit dengan tuntutan adanya penggunaan bahan-bahan visual pada pesan (gambar, foto,

7

film, animasi, bagan) dalam sebuah pesan. Hal ini juga terkait dengan cara pandang masyarakat terhadap sebuah pesan. Sebagai gaya berkomunikasinya pemerintah pun perlu mendesain pesan sesuai dengan cara padang masyarakat. Dewasa ini pemerintah mulai melihat media masa sebagai saluran komunikasinya untuk mencapai tujuan pemerintahannya. Dalam mencapai tujuan komunikasinya pemerintah saat ini telah merancang pesan melalui iklan yang disampaikan di media masa atau sering disebut dengan iklan layanan masyarakat. Iklan layanan masyarakat sangat berbeda dengan iklan komersial yang mengejar keuntungan pada umumya. Iklan layanan masyarakat cenderung mengajak masyarakat untuk berpartisipasi pada program-program yang dicanangkan oleh pemerintah. Tujuan penelitian ini adalah ingin mengetahui dan menilai desain iklan layanan masyarakat pemerintah, mengetahui dan menilai tata bahasa verbal iklan layanan masyarakat pemerintah. Metode penelitian ini adalah dengan analisis wacana. Penelitian ini memfokuskan pada ilan layanan masyarakat yang dibuat Pemerintah Banyumas. Lokasi yang dipilih adalah jalan Jendral Soedirman Banyumas yang menjadi representasi keadaan jalan di Banyumas. Metode pengumpulan data pada penelitian ini dengan mengumpulkan dokumentasi yang terdapat di masyarakat. Selain itu penulis juga melakukan observasi mengenai tata letak iklan luar ruang, pemilihan lokasi, serta ukurannya. Pada penelitian ini penulis menggunakan analisis data interaktif dengan menggunakan tiga komponen yaitu reduksi data, penyajian data, penarikan kesimpulan, proses analisis ini berjalan terus menerus seperti sebuah siklus. Temuan penelitian ini berdasarkan observasi yang dilakukan penulis, Jalan Jendral Soedirman banyak dipenuhi oleh iklan luar ruang komersil. Diantara iklan komersil tersebut hanya beberapa saja ditemukan iklan layanan masyarakat, penulis melihat setidaknya ada tujuh iklan layanan masyarakat yang terpasang di baliho dan pada megatron (iklan yang ditempel di video raksasa). Pada ketujuh iklan tersebut ada dua iklan yang penulis angkat sebagai bahan kajian yaitu iklan layanan masyarkat dari Badan Pertanahan Nasional (BPN), lokasi yang dipilih sudah cukup baik tetapi banyak pohon yang menutupi iklan tersebut sehingga kurang diperhatikan, serta lokasinya di seberang lampu merah membuat pengendara kurang memperhatikan Karena psikologis pengendara Indonesia ketika berada di lampu merah cenderung terburu-buru. Iklan ini pun cenderung menggunakan banyak kata yang tidak perlu dan iklan ini pun terlihat memaksimalkan space sehingga seakan tidak memberikan ruang kosong pada iklannya dan menggunakannya untuk tulisan –tulisan sehingga terkesan ingin menginformasikan seluruhnya pada masyarakat. Elemen iklan yang digunakan pada iklan BPN ini pun telah menggunakan elemen iklan yang cukup lengkap seperti judul, tubuh iklan, ilustrasi, logo, dan closer. Penutup wacana iklan layanan masyarakat BPN

8

ini tidak memperhatikan faktor efisien dengan menyuguhkan dua identitas serta dua slogan. Kesimpulan penelitian ini menyatakan bahwa kuantitas iklan layanan masyarakat relatif kecil. Seperti pada jalan Jenderal Soerdirman yang menjadi jalan Protokol di Banyumas hanya ditemukan beberapa iklan layanan mayarakat diantara banyak iklan komerisl lainnya. Segi kualitas pun belum dikatakan telah maksimal, hal ini dapat muncul karena ketidaktahuan designer tentang prinsip-prinsip dasar desain. Gejala tidak maksimalnya kualitas desain terletak pada desain layout, halaman iklan, hingga pemilihan font. Hal paling mencolok dari kekurangan iklan layanan masyarakat ini adalah ruang yang terlalu penuh oleh tulisan-tulisan sehingga tidak menyisakan ruang konsong sehingga terkesan sesak oleh isi pesan. Analisis Jurnal Pada jurnal ini menekankan elemen iklan yang digunakan oleh Badan Pertanahan Nasional (BPN) menggunakan elemen iklan berupa prinsip dasar deain yang meliputi layout, halama Iklan, hingga pemilihan font. Aspek yang dikaji dalam penelitian ini adalah dengan mengkaji lokasi yang dipilih oleh pembuat iklan, psikologis pengendara, tulisan-tulisan pada iklan, serta elemen-elemen iklan. Penelitian ini seharusnya menggunakan abstrak yang ditulis dengan kedua bahasa yaitu Indonesia dan Inggris.

3. Judul : Pengaruh Desain Pesan Video Insruksional Terhadap Peningkatan Pengetahuan Petani Tentang Pupuk Agrodyke Tahun : 2007 Jenis Pustaka

: Jurnal

Bentuk Pustaka

: Elektronik

Nama Penulis

: Aida Vitayala S.Hubeis

Nama Jurnal

: Agro Ekonomi

Volume (edisi): hal

: Vol. 25, No. 1: 1-10

Alamat URL/doi

: -

Tanggal diunduh

: -

9

Penelitian ini dilatar belakangi oleh menurunnya produksi kakao Indonesia sebesar 82% menurut Atmawinata 1995. Sedangkan serangan hama di Kolaka Sulawesi Tenggara telah mengakibatkan produksi kakao menurun. Pada studi penelitian Dahlan ditemukan di beberapa titik sentra perkebunan kakao di Sulawesi Selatan yang telah menemukan sutau jenis pupuk untuk mengatasi hama kakao, lalu pupuk tersebut diberi nama Agrodyke. Temuan ini lalu direspon oleh Balai Penyuluh Pertanian untuk meninstruksikan pemakaian pupuk kepada petani di Kolaka untuk dapat mengatasi hama kakao. Pada introduksi oleh Balai Penyuluhan Pertanian digunakan media-media untuk mennyalurkan informasi mengenai pupuk Agrodyke tersebut, dan kebanyakan petani telah memiliki CD sebanyak 11 ,1 %, maka penelitian ini dilakukan untuk mengemas video penggunaan Agrodyke dapat memengaruhi terjadinya peningkatan pengetahuan petani. Penelitian ini bertujuan untuk (1) mengetahui perubahan pengetahuan petani tentang cara penggunaan pupuk agrodyke; dan (2) mengetahui pengaruh unsur kemasan pesan di video pada peningkatan pengetahuan petani tentang cara penggunaan pupuk agrodyke. Metode penelitian ini bersifat ekperimen dan penyampaian pesan pengguna pupuk Agrodyke melalui media video. Penelitian dilakukan pada bulan Maret-Mei 2005 terhadap 60 orang petani kakao di Kecamatan Mandonga Kota Kendari, Sulawesi Tenggara. Pemilihan petani dilakukan secara acak sederhana dari anggota kelompok tani. Desain penelitian adalah one group pre and postets design dengan melihat hasil pretest dan pos test. Pengumpulan data dilakukan dengan kuesioner. Hasil penelitian ini memperlihatkan adanya peningkatan pemahaman petani dilihat sangat nyata tentang cara penggunaan pupuk Agrodyke setelah mereka menyaksikan video seputar penggunaan pupuk Agrodyke. Unsur kemasan pesan dalam video menunjukkan bahwa unsur narasi, gambar, materi, dan waktu penayangan video mempunyai pengaruh yang sangat signifikan terhadap peningkatan pengetahuan petani. Unsur audio sangat penting di dalam pengkemasan pesan, terutama untuk memperkuat penjelasan pesan visual. Salah satu bentuk atau format penjelasan pesan visual adalah narasi. Koefisien regresi untuk unsur narasi, sebesar r=0,696 menunjukkan adanya hubungan yang kuat dan positif antara narasi penggunaan pupuk agrodyke dan peningkatan pengetahuan petani tentang hal tersebut. Unsur gambar Penyajian pesan narasi yang dilengkapi dengan gambar realistik atau grafis ternyata sangat membantu petani yang rata-rata berpendidikan sekolah dasar (65%) di dalam memahami tayangan pesan seputar penggunaa pupuk agrodyke. Unsur materi hal ini sesuai dengan ungkapan petani“seakan-akan berkomunikasi langsung dengan penyaji pesan dalam tayangan di video”. Sekaligus memudahkan mereka di dalam menyerap

10

informasi pemakaian pupuk agrodyke yang ditayangkan lewat video membenarkan hal ini. Unsur waktu hasil analisis regresi tentang waktu penayangan video penggunaan pupuk agrodyke menunjukkan pengaruh yang signifikan terhadap peningkatan pengetahuan petani. Unsur musik dalam tayangan video tentang penggunaan pupuk agrodyke, secara parsial tidak menunjukkan pengaruh signifikan terhadap peningkatan pengetahuan petani. Musik yang digunakan adalah musik latar berirama pop, tanpa lirik dan suara sehingga praktis pengaruh dari penyanyi atau kata-kata dapat diabaikan. Kesimpulan penelitian ini menyatakan penggunaan media video sangat signifikan di dalam meningkatkan pengetahuan petani tentang pupuk agrodyke yang ditunjukkan oleh peningkatan skor pengetahuan petani setelah menyaksikan tayangan video mengenai penggunaan pupuk agrodyke. Analsis Jurnal Penelitian ini menyatakan penggunaan media video sangat signifikan di dalam meningkatkan pengetahuan petani tentang pupuk agrodyke yang ditunjukkan oleh peningkatan skor pengetahuan petani setelah menyaksikan tayangan video mengenai penggunaan pupuk agrodyke. Penelitian ini saya rasa sangat baik dengan menyertakan unsur terkait penilaian responden pada isi pesan yang dilihat dari berbagai unsur seperti unsur waktu,musik, gambar, dan lainnya. Pada penelitian ini peneliti menggunakan metode ekperimen dengan cara posttest dan pretest sehingga penulis bertambah pengetahuannya akan metodologi ekperimen. Penelitian ini pula telah menuliskan abstra menggunakan dua bahasa. 4. Judul : Tingkat Pengetahuan Pemirsa Pada Isi Pesan Iklan Layanan Masyarakat TBC di Televisi Tahun : 2009 Jenis Pustaka

: Jurnal

Bentuk Pustaka

: Elektronik

Nama Penulis

: Juwito

Nama Jurnal

: Jurnal Aplikasi Manajemen

Volume (edisi): hal

: Vol. 7, No. 4

Alamat URL/doi

: http://jurnaljam.ub.ac.id/index.php/jam/article/do wnload/181/211

Tanggal diunduh

: 28 november 2014, pukul 20.45

11

Latar belakang penelitian ini adalah karena menurut undang-undang No. 23 tahun 1992 tentang kesehatan menyebutkan bahwa tugas pemerintah adalah menyelenggarakan upaya kesehatan yag terjangkau oleh masyarakat, serta menggerakkan peran serta masyarakat dalam penyelenggaraan dan pembiayaan kesehatan dengan memperhatikan fungsi sosial sehingga pelayanan kesehatan masyarakat kurang mampu terjamin, dan pemerintah bertugas meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Salah satu masalah kesehatan di Indonesia yang cukup memprihatinkan adalah masalah TBC ( Tuberkulosis). TBC merupakan penyakitpenyakit yang memakan korban sebanyak 17.500 kematian terjadi setiap tahunnya dan untuk kasus ini Indonesia menduduki peringkat ketiga dunia, serta sebanyak 75 persen kasus penderita TBC berada pada usia produktif yaitu 15-49 tahun (Dinas Kesehatan 2002). Melihat fenomena tersebut pemerintah mengupayakan sosialisasi kampanye dalam dalam penanggulangan penyakit TBC dalam bentuk Iklan Layanan Masyarakat dengan tokoh artist Tukul Arwana. Tujuan penulisan penelitian ini adalah ingin mengetahui tingkat pengetahuan pemirsa yang menyaksikan Iklan Layanan Masyarakat tentang TBC di TVRI. Metode yang digunakan dalam peneitian ini adalah metode survey dengan menyebar kuestioner. Populasi sample adalah Pemirsa TVRI di Surabaya teknik pengambilan sample menggunakan multistage cluster random sampling dan diperoleh sample sebanyak 100 orang. Pengumpulan data diperoleh dari data primer yaitu jawaban kuestioner, sedangkan sekunder diperoleh dari dokumen-dokumen dari instansi terkait. Hasil penelitian ini adalah bahwa dari 100 orang pemirsa di Surabaya yang mengetahui tentang pengertian TBC sekitar 82%, hal ini dikarenakan Iklan Layanan Masyarakat tersebut memberikan informasi yang jelas dan spesifik mengenai pengertian-pengertian TBC sehingga pengetahuan pengetahuan mereka bertambah akan informasi TBC. Pengetahuan tentang cara penularan sebesar 83% hal ini mereka dapatkan bukan hanya dari Iklan Layanan Masyarakat tetapi dari buku, konsultasi dokter dan internet. Pengetahuan tentang gejala-gejala yang sering dialami oleh penderita TBC sebesar 86%, gejala tersebut meliputi gejala umum ( seismotik) dan gejala khusus. Pengetahuan mengenaik pengobata tidak tintas akan membuat bakteri TBC kebal terhadap obat menunjukkan pengetahuan responden sebesar 88%. Pengetahuan tentang pemberantasan penyakit TBC pengetahuan responden sebesar 78%. Berdasarkan pegetahuan pemirsa mengenai isi pesa Iklan layanan masyarakat sebesar 68% hal tersebut masuk dalam kategori tinggi. Hal ini disebabkan karena tingkat pendidikan masyarakat Surabaya yang tinggi sehingga mampu menganalisis isi pesan Iklan Layanan Masyarakat, selain itu kesadaran masyarakat yang sudah cukup

12

tinggi dalam menjaga kesehatan. Tingkat pengetahuan yang tinggi menunjukkan masyarakat Surabaya telah memiliki pengetahuan yang banyak mengenai penyakit TBC ini. Dari kategori sedang yaitu 31% hal ini disebabkan oleh informasi yang kurang informatif atau masih menggunakan istilah-istilah kedokteran, ILM dinilai kurang variatif dan belum bisa mengajak masyarakat. Pada masyarakat berpengetahuan rendah yaitu 1% hal ini karena latar belakang pengetahuannya yang rendah disebabkan karena pendidikan, usia , dan pekerjaan. Kesimpulan dari penelitian ini bahwa sebagian besar masyarakat yang memiliki pengetahuan mengenai TBC memiliki pengetahuan pada kategori tinggi, karena tingkat pengetahuan yang dimiliki masyarakat Surabaya cukup tinggi sehingga mampu menganalisa berbaga informasi yang diberikan seputar penyakit TBC. Analisis Jurnal Penelitian menyatakan ini bahwa sebagian besar masyarakat yang memiliki pengetahuan mengenai TBC memiliki pengetahuan pada kategori tinggi, karena tingkat pengetahuan yang dimiliki masyarakat Surabaya cukup tinggi sehingga mampu menganalisa berbaga informasi yang diberikan seputar penyakit TBC. Pada penelitian ini hanya membahas pada aspek pengetahuan sehingga hanya mengukur pengetahuan khalayak. Dalam penelitian ini tidak dicantumkan tinjauan pustaka mengenai karakteristik televisi sebagai variabel penelitian. 5. Judul : Analisis Wacana Iklan Layanan Masyarakat Berbahasa Jawa Kabupaten Kebumen Tahun : 2014 Jenis Pustaka

: Jurnal

Bentuk Pustaka

: Elektronik

Nama Penulis

: Galuh Windyasmara Brillyanti

Nama Jurnal

: Jurnal Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Jawa_Universitas Muhammadiyah Purworejo

Volume (edisi): hal

: Vol. 5, No. 2.

Alamat URL/doi

: http%3A%2F%2Fejournal.umpwr.ac.id%2Findex. php%2Faditya%2Farticle%2Fdownload%2F1573 %2F1491&ei=_0cyVJuDY7X8gXCmoGgCg&usg=AFQjCNFggifAq3xlxD

13

mDpUIX65_feKjsTw&sig2=b5lj5o2R500Y9B0by5_f Ew Tanggal diunduh

: 6 Oktober 2014, pukul 14.45 WIB

Latar belakang dari penelitian ini karena Suatu iklan memiliki aneka tindak tutur sebagai pengungkap implikatur. Aneka tindak tutur yang digunakan oleh penutur dan lawan tutur dipengaruhi oleh beberapa faktor, salah satu diantaranya adalah tujuan tuturan. Selain itu, penelitian yang mengkaji iklan layanan masyarakat berbahasa Jawa, sepengetahuan peneliti dalam jurnal ini belum pernah dilakukan sebelumnya. Sehingga peneliti merasa perlu melakukan penelitian yang mengkaji iklan layanan masyarakat. Semua jenis tuturan pada iklan tersebut sangat menarik untuk diteliti karena di balik tuturan tersebut ada maksud tuturan yang dapat menentukan keefektifan bahasa yang digunakan, sehingga dapat berpengaruh pada kesuksesan tujuan dari penutur. Iklan layanan masyarakat bersifat memberitahukan suatu informasi yang bermanfaat bagi masyarakat atau mengajak masyarakat untuk melaksanakan hal yang diberitahukan dalam iklan layanan masyarakat tersebut. Tujuan pembuatan iklan layanan masyarakat adalah untuk kepentingan sosial dan bukan semata-mata untuk mendapat keuntungan berupa material, sehingga media komunikasi yang digunakan harus dapat dinikmati oleh semua masyarakat dari semua lapisan. Tujuan penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan: (1) tindak tutur pengungkap implikatur yang terdapat dalam wacana iklan layanan masyarakat berbahasa jawa kabupaten Kebumen; (2) implikatur yang terdapat dalam wacana iklan layanan masyarakat berbahasa Jawa kabupaten Kebumen. Metode penelitian penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif kualitatif. Dalam penulisan penelitian ini, sumber data berupa wacana iklan layanan masyarakat berbahasa Jawa. Data dalam penelitian ini meliputi kata atau kalimat yang terdapat dalam wacana iklan layanan masyarakat berbahasa Jawa. Teknik pengumpulan data yang digunakan peneliti dalam penelitian ini yaitu menggunakan teknik observasi, teknik dokumentasi, teknik pustaka, dan teknik simak catat. Instrumen penelitian ini adalah manusia (human instrument) dan kartu data. Teknik keabsahan data yang dipakai dalam penelitian ini adalah teknik triangulasi. Penelitian yang penulis lakukan terhadap wacana iklan layanan masyarakat berbahasa Jawa merupakan penelitian kualitatif dengan metode deskriptif. Teknik penyajian hasil analisis data yang penulis gunakan dalam penelitian ini yaitu menggunakan metode penyajian informal.

14

Analisis Jurnal Hasil penelitan ini dan pembahasan tentang “Analisis Wacana Iklan Layanan Masyarakat Berbahasa Jawa Kabupaten Kebumen”, dapat disimpulkan bahwa penggunaan tindak tutur yang merupakan pengungkap implikatur, yaitu terdapat tiga jenis tindak tutur, yaitu tindak tutur lokusi, tindak tutur ilokusi, dan tindak tutur perlokusi. Pada tindak ilokusi ditemukan tindak tutur memesan, melarang, menyemangati, menghimbau. Sedangkan tindak tutur perlokusi ditemukan tindak tutur meyakinkan, menganjurkan, memerintahkan, mempengaruhi, mengajak. Selain tindak tutur, dalam wacana iklan layanan masyarakat juga ditemukan pemakaian implikatur. Pemakaian implikatur dalam wacana iklan layanan masyarakat ini digunakan sebagai dasar sindiran, kritikan yang disampaikan secara tidak langsung. Bahasa yang digunakan bersifat implikatif dan implikasinya itu menyebabkan efek tertentu bagi khalayak yan membacanya.

6. Judul : Tingkat Pengetahuan Pemirsa Tentang Iklan Kesehatan “Cuci Tangan “ di Televisi (Studi Deskriptif Tingkat pengetahuan pemirsa tentang iklan cuci tangan di televisi) Tahun : 2010 Jenis Pustaka

: Jurnal

Bentuk Pustaka

: Elektronik

Nama Penulis

: Saifuddin Zuhri

Nama Jurnal

: Jurnal Ilmu Komunikasi

Volume (edisi): hal

: Vol. 2, No. 1.

Alamat URL/doi

: http%3A%2F%2Fejournal.umpwr.ac.id%2Findex. php%2Faditya%2Farticle%2Fdownload%2F1573 %2F1491&ei=_0cyVJuDY7X8gXCmoGgCg&usg=AFQjCNFggifAq3xlxD mDpUIX65_feKjsTw&sig2=b5lj5o2R500Y9B0by5_f Ew

Tanggal diunduh

: 6 Oktober 2014, pukul 14.45 WIB

15

Latar belakang penelitian karena dewasa ini sering dilihatnya instansi-instansi pemerintah yang menggunakan iklan layanan masyarakat sebagai media yang digunakan untuk mrensosialisasikan programnya kepada masyarakat luas. Melalui iklan pihak Dinas Kesehatan membuat sebuah iklan layanan masyarakat yang bertujuan untuk menarik masyarakat agar hidup sehat sehingga terhindar dari bebagai macam penyakit. Melalui iklan layanan masyarakat yang diputar di televisi tersebut digambarkan terdapat beberapa orang anak yang menggambarkan seberapa pentingnya cuci tangan. Berbagai manfaat dari cuci tangan dapat dirasakan oleh semua masyarakat seperti dapat terhindar dari penyakit diare, cacingan maupun flu burung yang menular lewat media tangan. Isi Pesan yang terdapat dalam iklan layanan masyarakat sosialisasi masalah kesehatan versi “ Cuci Tangan” yaitu berusaha mengajak masyarakat dari berbagai golongan masyarakat, terutama golongan ke bawah untuk lebih aktif terhadap masalah kesehatan karena hal tersebut sangat rawan terjadi di masyarakat golongan ke atas hingga ke bawah. Iklan layanan masyarakat digunakan untuk menyampaikan informasi, mempersuasi atau mendidik khalayak dimana tujuan akhir bukan untuk mendapatkan keuntungan ekonomi melainkan keuntungan sosial. Keuntungan sosial yang dimaksud adalah munculnya penambahan pengetahuan, kesadaran sikap dan perubahan perilaku masyarakat terhadap masalah yang diiklankan serta mendapatkan citra baik di mata masyarakat (Widyatama, 2007:104). Terpaan Iklan Layanan Masyarakat “Cuci Tangan” yang secara terus menerus tentunya akan membawa hasil tersendiri bagi khalayak, khususnya terhadap perubahan pengetahuan. Dalam artian khalayak yang belum mengetahui setelah menonton Iklan Layanan Masyarakat “Cuci Tangan” diharapkan khalayak mengerti, memahami, dan mengetahui dari pesan yang disampaikan. Sehingga membawa perubahan pada efek kognitif yang merupakan proses dalam penerimaan pesan. Tujuan penelitian ini adalah mengetahui bagaimana tingkat pengetahuan pemirsa tentang Iklan Layanan Masyarakat “Cuci Tangan” di televisi dengan sedemikian seringnya terpaan iklan layanan masyarakat yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan melalui media iklan televisi tersebut. Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini menggunakan metode deskriptif dengan melihat efek talent, Props (alat peraga yang digunakan dalam iklan), setting (lokasi atau tempat pengambilan gambar iklan), dan dialog. Pengolahan data penelitian ini didapat dari hasil questioner dan selanjutnya dianalisis secara deskriptif. Populasi dalam penelitian ini adalah masyarakat Surabaya dengan sampel 100 orang. Hasil penetilian ini adalah bila dilihat dari aspek talent, responden mengetahui bahwa talent yang mempengaruhi pemirsa memerankan iklan tersebut adalah anak-

16

anak yang sedang mencuci tangan sebanyak 72%. Berdasarkan alat peraga responden responden yang paling banyak adalah responden yang tahu mengenai alat peraga yang digunakan dalam iklan kesehatan “cuci tangan” di televisi yaitu sebanyak 81 orang atau 81%. Banyaknya responden yang menjawab tahu mengenai pertanyaan yang diajukan, maka responden berpendapat bahwa alat yang digunakan oleh model iklan tersebut antara lain sabun, sebuah kran, air dan wastafel. Hal tersebut dapat dikarenakan mereka melihat tayangan iklan”cuci tangan” dengan seksama sehingga mereka mengetahuinya. Berdasarkan lokasi responden responden yang paling banyak adalah responden yang tahu mengenai lokasi atau tempat pengambilan gambar dalam penyangan iklan kesehatan “cuci tangan” di televisi yaitu sebanyak 81 orang atau 81%. Banyaknya responden yang menjawab tahu mengenai pertanyaan yang diajukan pada soal nomer 5, maka banyak responden yang berpendapat bahwa lokasi atau tempat pengambilan gambar yang digunakan adalah di sekolah dan di luar sekolah. Jawaban yang diungkapkan oleh responden menunjukkan responden mengetahui bahwa aktivitas yang dilakukan oleh model tidak hanya di dalam sekolah, akan tetapi aktivitas dapat dilakulan di luar sekolah. Berdasarkan dialog responden yang paling banyak adalah responden yang tahu mengenai percakapan atau pembicaraan yang diucapkan oleh model dalam iklan kesehatan ”cuci tangan” yaitu sebanyak 73 orang atau 73%. Banyaknya responden yang menjawab tahu mengenai pertanyaan yang diajukan, maka banyak responden yang berpendapat bahwa percakapan atau pembicaraan yang diungkapkan oleh model tersebut seperti kenapa harus cuci tangan, kemudian model satunya menjawab supaya tidak terkena diare, cacingan apalagi flu burung. Selain itu model yang lainnya menganjurkan mencuci tangan pakai sabun biar tidak sakit terutama sebelum makan dan sesudah dari WC. Analsis Jurnal Penelitian menyatakan bahwa sebagian besar responden tergolong dalam kategori tinggi. Karena keingintahuan yang dimiliki oleh responden besar ketika melihat iklan kesehatan”Cuci Tangan” dilihat dengan seksama sehingga responden mengetahui akan iklan kesehatan ”Cuci Tangan”. Selain itu juga terdapat responden yang tergolong dalam kategori sedang. Karena responden melihat iklan kesehatan”Cuci Tangan” hanya sebagian saja sehingga tingkat pengetahuan yang dimilikinya juga sedang. 7. Judul : Pengaruh Tingkat Pendidikan, Pengetahuan, Sikap , dan Terpaan Iklan Layanan Masyarakat KBVersi Shireen Sungkar dan Teungku Wisnudi TV Terhadap Perilaku KB pada Wanita dan Pria dalam Usia Subur Tahun : -

17

Jenis Pustaka

: Jurnal

Bentuk Pustaka

: Elektronik

Nama Penulis

: Putri Kusuma Dwi Putri

Nama Jurnal

: Jurnal Interaksi

Volume (edisi): hal

: -

Alamat URL/doi

: http://ejournal.undip.ac.id/index.php/interaksi/arti cle/view/4444/4054

Tanggal diunduh

: 6 Oktober 2014, pukul 14.57 WIB

Latar belakang penelitian ini adalah meningkatnya laju pertumbuhan penduduk Indonesia khususnya di kota Semarang sebesar 1,33% , hal ini mengalahkan 34 Kabupaten atau kota lainnya. BKKBN melaporkan bahwa rata-rata jumlah anak yang dilahirkan oleh kelompok miskin mencapai 4,2 anak. Padalah pada kelompok yang mampu jumlah anak-aak dapat diteka pada 3,0 anak. Hasil survey Demografi dan Kesehatan 2007 mencatat rata-rata jumlah anak yang dihasilkan dari perempuan yang berpendidikan rendah mencapai 4,1 anak, sedangkan kelompok yang berpendidikan tinggi sebesar 2,7 anak per keluarga. Wanita yang kurang berpendidikan cenderung mengandung pada usia lebih muda : 19 % remaja yang tidak sekolah telah mulai mempunyai anak dibandingkan dengan 4% remaja berpendidikan SMTA atau lebih (USAID,BPS, BKKBN, Departemen Kesehatan, 2008) Tujuan penelitian ini adalah mengetahui bagaimana tingkat pengaruh pendidikan, tingkat pengetahuan, sikap, dan terpaan iklan KB di televisi terhadap perilaku KB pada wanita atau pria dalam usia subur. Metode penelitian ini adalah metode survey. Penelitian ini membahas personal determinant yang berasal dari diri internal individu yang dalam konteks ini merupakan tingkat pengetahuam dan sikap. Pada teori kognitif menekankan karakteristik sifat manusia yang terdiri ats empat karakteristik yaitu simbolisasi, pengaturan diri, koreksi diri, dan kemampuan belajar. Behavioral Determinant pada penelitian ini terdiri dari perilaku KB pada wanita atau pria dalam usia subur. Faktor internal dan faktor lingkungan dapat mempengaruhi perilaku KB pada wanita atau pria dalam usia subur. Begitupula pada tingkat pendidikan terhadap perilaku KB pada wanita atau pria usia subur, apabila diuji secara bersama-sama memiliki hubungan, hal ini sejalan dengan pendapat Notoadmojo bahwa pendidikan dapat mempengaruhi seseorang termasuk juga perilaku akan pola hidup terutama dalam memotivasi untuk sikap berperan serta dalam pembangunan pada umumya,

18

makin tinggi pendidikan makin mudah menerima informasi (wawan & Dewi , 2010 :617). Penelitian ini menunjukkan pengaruh tingkat pendidikan (x1), tingkat pengetahuan (x2), sikap (x3), dan terpaan Iklan layanan masyarakat KB oleh Shireen Sungkar dan Teuku Wisnu (x4) terhadap perilaku KB pada wanita atau pria dalam usia subur (Y), menunjukkan bahwa bahwa perilaku KB terjadi timbal balik antara tingkat pengetahuan(x2),sikap (x3) dan terpaan iklan layanan masyarakat (x4) ketiga faktor tersebut mempunyai hubungan timbal balik sesuai hipotesis yang diajukan. Pada penelitian ini terdapat hipotesis yang tertolak dimana pada Kabupaten Peterongan dimana responden dengan tamatan SD hingga perguruan tinggi mempunyai perilaku KB yang sudah baik, informasi ini diperoleh peneliti dari kader Peterongan termasuk aktif dalam menggerakkan program KB dan mempunya penggrauh yang besar kepada masyarakat sekitar. Kesimpulan dari penelitian ini adalah tingkat pendidikan, tingkat pengetahuan, sikap, terpaa iklan KB di televisi versi Shireen Sungkar dan Teungku Wisnu mempunya pengaruh terhadap perilaku Kb pada wanita atau pria pada usia subur dengan koefisien determinasi sebesar 34,7%. Tingkat pengetahuan memiliki pengaruh terhadap perilaku KB, sikap memiliki pengaruh terhadap perilaku KB dan juga terpaan iklan memiliki sikap terhadap perilaku KB begitupun sebaliknya. Analisis Jurnal Penelitian ini menyatakan bahwa terdapat variabel tingkat pendidikan, tingkat pengetahuan, sikap, terpaa iklan KB di televisi versi Shireen Sungkar dan Teungku Wisnu mempunya pengaruh terhadap perilaku Kb pada wanita atau pria pada usia subur. Hal ini saya rasa menambah wawasan penulis akan penelitian sebelumnya. Pada abstrak jurnal telah dicantumkan menggunakan dua bahasa tetapi kurang lengkap membahas metodologi penelitiannya.

8. Judul : Dampak Environmental Advertising Melalui Iklan Televisi Terhadap Minat Beli Produk Elektronik AC Inventer Panasonic Pada Calon Konsumen Di Surabaya. Tahun : 2013 Jenis Pustaka

: Jurnal

Bentuk Pustaka

: Elektronik

Nama Penulis

: Welly Siswanto dan Leonid Julivan Rumambi

19

Nama Jurnal

: Jurnal Manajemen Pemasara

Volume (edisi): hal

: Vol. 1, No. 1.

Alamat URL/doi

: http://studentjournal.petra.ac.id/index.php/manajemenpema saran/article/view/150/99

Tanggal diunduh

: 9 november 2014, pukul 14.57WIB

Latar belakang penelitiaan ini adalah Isu kerusakan lingkungan hidup yang banyak dipublikasi melalui berbagai media masa menyebabkan semakin sadarnya masyarakat akan pentingnya menjaga kelestarian lingkungan hidup. Kesadaran masyarakat tersebut menuntut pemasar untuk mempertimbangkan strategi pemasaran yang harus juga mendukung kesadaran dalam menjaga kelestarian lingkungan hidup. Strategi pemasaran yang meliputi 4P terdiri atas product, price, promotion, dan place harus disesuaikan dengan situasi masyarakat agar produk yang disampaikan bisa diterima oleh masyarakat. Oleh karena itu, lahir konsep environmental marketing atau green marketing. Produk AC inverter merupakan produk elektronik yang dilengkapi dengan teknologi inverter membantu pengguna lebih hemat energi. AC jenis ini bisa mengatur penggunaan listrik sesuai kebutuhan secara otomatis sehingga tidak harus selalu terbebani daya besar. Berdasarkan fenomena tersebut rumusan masalah dari penelitian ini “Apakah environmental advertising di media televisi mempengaruhi minat beli pada produk AC Inverter Panasonic pada konsumen di Surabaya?” Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh environmental advertising di media televisi terhadap minat beli pada produk elektronik AC Inverter Panasonic pada konsumen di Surabaya. Metode penelitian ini menggunakan metode kausal dengan penyebaran kuesioner kepada 100 orang responden di Surabaya. Teknik pengambilan sampel dalam penelitian ini adalah metode nonprobability sampling dimana metode pengambilan sampel menggunakan purpossive sampling dengan kriteria yaitu para responden yang sudah melihat iklan AC Inverter Panasonic Envio. Variabel dari environmental advertising yang digunakan pada penelitian ini adalah credible of claim, relevance, media, attitude towards advertisement. dan information in advertisement. Teknik pengumpulan data diperoleh dari data hasil kuesioner, observasi, dan dokumentasi. Hasil penelitian ini adalah environmental advertising menjelaskan dan memberikan konstribusi bagi minat beli konsumen sangat baik. Hal ini jelas tergambar dari pernyataan-pernyataan yang disampaikan oleh responden baik berhubungan dengan credible of calim, relevance, media, attitude toward advertisement, dan

20

information in advertisement. Variabel minat beli dalam penelitian ini terdiri dari kesadaran, minat, penilaian dan percobaan Berdasarkan data responden, dapat disimpulkan bahwa konsumen yang tertarik dengan environmental advertising pada produk elektronik AC Inverter Panasonic di Surabaya adalah kelompok wanita yang berstatus menikah, dan pendidikan S1 yang bekerja sebagai karyawan swasta dengan kelompok kalangan menengah. Dari hasil uji t dapat di ambil kesimpulan bahwa environmental advertising pada media televisi mempengaruhi minat beli pada produk elektronik AC Inverter Panasonic pada konsumen di Surabaya terbukti kebenarannya. Analisis Jurnal Environmental advertising merupakan aktivitas periklanan yang di dalamnya menghubungkan antara produk/layanan yang ditawarkan dengan lingkungan, gaya hidup, dan citra perusahaan yang perduli lingkungan, di mana tujuannya dalah memberi informasi kepada konsumen, membujuk, mengingatkan kembali, sehingga konsumen akan memiliki niat untuk membeli yang pada akhirnya akan termotivasi untuk mengambil keputusan pembelian. Konsep environmental advertising menghadirkan informasi tentang produk dan layanan yang ramah lingkungan, mulai dari proses produksi sampai pemakaiannya. Bentuk periklanan environmental advertising berfungsi untuk menyampaikan informasi, mempersuasi, mengingatkan, dan memberi nilai tambah bagi produk dan layanan yang ditawarkan. 9. Judul Khalayak Tahun

:

Penyampaian Iklan Layanan Masyarakat Kepada

: 2007

Jenis Pustaka

: Jurnal

Bentuk Pustaka

: Elektronik

Nama Penulis

: Fenni Khairifa

Nama Jurnal

: Jurnal Harmoni sosial

Volume (edisi): hal

: Vol. 1, No. 3.

Alamat URL/doi

: http://studentjournal.petra.ac.id/index.php/manaje menpemasaran/article/view/150/99

Tanggal diunduh

: 6 Oktober 2014, pukul 14.45 WIB

21

Latar belakang penelitian sejak awal tahun 60-an televisi telah menjadi penghuni tetap di setiap rumah, dan kini menjadi marak dengan hadirnya televisi swasta dalam perkembangan berbagai informasi yang ditayangkan seperti pada berita, sinetron, film, iklan, olah raga dan lainnya. Disamping itu, Televisi juga merupakan salah satu media komunikasi yang dimiliki oleh anggota masyarakat digunakan oleh pihak-pihak tertentu untuk menyampaikan pesan, dan memberi kesadaran serta pendidikan kepada khalayak. Salah satu cara yang dilakukan adalah memberi kesadaran dan pendidikan kepada khalayak melalui pesan iklan layanan masyarakat. Tujuan penelitian ini adalah melihat pengaruh iklan layanan masyarakat yang disiarkan oleh beberapa stasiun Televisi swasta,terutama yang menyangkut cara hidup sehat, dan kampanye etika berlalu lintas. Metode yang digunaka dalam penelitian ini menggunakan dua metode dengan metode survey. Penelitian 1 memberi perhatian terhadap iklan layanan masyarakat tentang kesehatan (penelitian 1). Sedangkan untuk penelitian berikutnya fokus perhatian diarahkan tentang iklan layanan masyarakat keselamatan berlalu lintas (penelitian 2). Kedua penelitian ini dilakukan di Kecamatan Medan Tuntungan. Pengumpulan data dilakukan melalui penyebaran angket yang dijawab sendiri oleh responden, setelah pra-uji dilakukan terhadap kuesioner yang berkenaan. Penelitian 1 dilakukan terhadap 100 responden telah menjawab dan mengembalikan kuesioner dengan lengkap. Sedangkan untuk penelitian 2 juga dilakukan terhadap 100 responden, dan mereka juga telah mengembalikan kuesioner dengan lengkap. Data yang diperoleh dianalisis dengan menggunakan Statistic Program for Social Sience (SPSS) for Windows. Hasil dari penelitian ini pada penelitian 1 Hasil penelitian menunjukkan bahwa 80% responden berumur diantara 20-25 tahun, dengan perbandingan jenis kelamin laki-laki dan perempuan adalah sama yaitu masing-masing 50 responden (50%) menonton iklan layanan masyarakat tentang kesehatan. Mayoritas responden berasal dari suku Karo (40%), Jawa (30%) dan sebagian yang lain suku Batak (10%), Melayu (10%) dan lain-lain sebanyak 10% yang terdiri dari suku Minang, Mandailing dan Cina. Mayoritas mereka menonton lebih dari 10 jam dalam seminggu dan umumnya siaran yang ditonton adalah siaran Televisi swasta seperti: TPI, RCTI, SCTV, Indosiar dan ANTV. Hanya sebagian kecil dari mereka yang menonton siaran TVRI (12%). Pemahaman responden terhadap pesan yang terkandung dalam iklan layanan masyarakat tentang kesehatan masih belum menggembirakan, masih banyak responden

22

kurang memahami pesan implisit yang terkandung di dalamnya. Iklan layanan masyarakat tentang pemakaian obat generik dipahami oleh 35% responden, dan untuk penggunaan alat kontrasepsi dipahami oleh 41% responden, sedangkan untuk bahaya merokok hanya dipahami oleh sebagian kecil responden saja (21%). Hasil penelitian menunjukkan bahwa pesan-pesan yang disampaikan melalui iklan layanan masyarakat tentang kesehatan masih sukar dipahami oleh responden. Pada penelitian 2 tidak jauh berbeda dengan hasil penelitian 1, dimana tidak semua iklan layanan masyarakat tentang keselamatan berlalu lintas ditonton dalam jumlah waktu yang sama oleh responden. Pemahaman responden terhadap pesan iklan layanan masyarakat tentang keselamatan berlalu lintas diukur dengan meminta kesediaan responden memberi pendapatnya tentang pesanpesan yang terkandung dalam iklan layanan masyarakat tersebut. Mayoritas responden (87%) memahami pesan dari iklan layanan masyarakat tentang keselamatan berlalu lintas, namun sebagian di antara mereka kurang setuju dengan pesan tersebut, karena alasan menyusahkan terutama untuk penggunaan helm. Kesimpulan dari penelitian ini Hasil penelitian menunjukkan mayorita khalayak menonton iklan layanan masyarakat yang disiarkan melalui Televisi. Walaupun demikian, masih terdapat di antara mereka yang tidak memahami pesanpesan yang terkandung di dalam iklan tersebut. Hal ini mungkin terjadi karena khalayak tidak mencermati pesan-pesan iklan tersebut secara seksama, karena mereka lebih fokus untuk menyimak acara-acara yang menjadi favoritnya. Pemahaman pesan tentang iklan kesehatan tidak lebih baik dari pesan berlalu lintas ini karena pesan pesan yang terkandung dalam iklan layanan masyarakat tentang keselamatan berlalu lintas sering dijumpai dan dilihat diberbagai tempat selain melalui Televisi, seperti: poster, spanduk, billboard, suratkabar, publikasi khusus, dan lain lain. Selain itu kontinuitas perlu diperhatikan agar khalayak dapat mengingat pesan yang ditayangkan di televisi, ditayangkan pada waktu-waktu tertentu dan pesan yang disampaikan harus mudah dipahami. Analisis Jurnal Penelitian ini menunjukkan mayorita khalayak menonton iklan layanan masyarakat yang disiarkan melalui Televisi. Walaupun demikian, masih terdapat di antara mereka yang tidak memahami pesan-pesan yang terkandung di dalam iklan tersebut. Hal ini mungkin terjadi karena khalayak tidak mencermati pesan-pesan iklan tersebut secara seksama, karena mereka lebih fokus untuk menyimak acara-acara yang menjadi favoritnya. Penelitian ini tidak membahas pada tinjauan teoritisnya mengenai karakteristik televisi dan berbagai media iklan lainnya sehingga kurang dapat menyentuh aspek fungsinya.

23

10. Judul Tahun

: Iklan Layanan Mayarakat Tentang Cyberbullying Untuk Membentuk Awareness Masyarkat : 2013

Jenis Pustaka

: Jurnal

Bentuk Pustaka

: Elektronik

Nama Penulis

: Dani Al Jafi, ST dan Aryo Bayu Wibisono., ST M.Med.Kom

Nama Jurnal

: Jurnal Desain Komunikasi Visual UPN “Veteran” Jatim

Volume (edisi): hal

: Vol. 2

Alamat URL/doi

: http://eprints.upnjatim.ac.id/4236/1/03.PDF

Tanggal diunduh

: 16 November 2014, pukul 20.18 WIB

Latar belakang penelitian ini adalah melihat maraknya semakin berkembanganya dunia teknologi, semakin berkembang pula cara berkomunikasi antar sesama manusia. Tidak semua perkembangan tersebut membawa pengaruh positif. Salah satu pengaruh negatif dari perkembangan tersebut adalah cyberbullying. Cyberbullying banyak terjadi di masyarakat, namun kurang mendapatkan perhatian khusus dari masyarakat. Cyberbullying sering terjadi dikalangan remaja terutama yang berumur sekitar 17–24 tahun. Hal ini dikarenakan pada masa tersebut seseorang akan sangat memperhatikan tingkat pergaulan dan masa peningkatan karier. Oleh karena itu, diperlukan sebuah media yang dapat mengedukasi masyarakat mengenai cyberbullying. Salah satu media yang digunakan untuk mengedukasi dan menumbuhkan kesadaran masyarakat akan cyberbullying adalah dengan menggunakan media iklan layanan masyarakat. Metodologi desain yang dibuat berdasarkan target segmen iklan tersebut antara lain dengan melihat segmen berdasarkan demografis antara lain; usia 16- 24 tahun, jenis kelamin laki-laki dan perempuan, pendidikan sma- perguruan tinggi, pendapatan Rp 300.000 – 500.000/bulan. Dan berstatus single. Berdasarkan segmen psikografi antara lain menyukai gadget, menggunakan internet lebih dari 2 jam sehari, pengguna media sosial, up to date informasi tantang pertemanan, cenderung menyukai cara berteman yang berkelompok, memiliki pengalaman kekerasan verbal oleh lingkungannya, segmen Geografis tinggal di perkotaan/ metropolitan.

24

Konsep yang digunakan dalam iklan layanan masyarakat cyberbullying menggunakan peran tata letak menjadi penting karena tata letak meliputi teks baik headline, subheadline maupun bodycopy demikian juga dengan ruang untuk ilustrasi/ visual. Selain itu juga logo produsen, slogan dan lainya perlu dirancang sedemikian rupa sehing ga suatu menghasilkan suatu komposisi yang baik dan enak dilihat. Teks iklan meliputi : 1. Headline sering juga disebut juga sebagai judul atau kepala tulisan. Peletakanya tidak selalu diletakkan pada awal tulisan namun yang bibaca pertama kali oleh orang. 2. Subheadlin headline seharusnya mengatakan sesuatu hal penting baikdalam kalimat panjang maupun pendek. Namun apabila kalimat yang digunakan panjang maka headline diikuti oleh subheadline. 3. Bodycopy merupakan suatu perluasan dan biasanya mengikuti headline. Namun dalam bagian ini lebih dijelaskan secara lebih rinci berbagai informasi yang hendak disampaikan kepada pihak konsumen. 4. Slogan merupakan pengungkapan dalam bentuk kalimat singkat sehingga mudah dimengerti oleh khalayak sasaran. Pada desain iklan ini juga mengandung unsur AIDCA, (Attention, Interest, Desire, Conviction, Action). Pada desain iklan layanan masyarakat ini juga membuat perencanaan dengan tahapan Melakukan penelitian awal untuk menguatkan argumentasi tentang urgensi ILM untuk cyberbullying, Melakukan studi-studi dari berbagai literatur dan kampanye sejenis tentang cyberbullying, Melakukan wawancara kepada pihak-pihak yang memiliki kompetensi mengenai masalah cyberbullying untuk mendapatkan ide-ide baru sebagai solusi pemecahan masalah, Menganalisa seluruh data riset, Merumuskan konsep desain, Mengimplementasikan dalam bentuk alternatif desain, Evaluasi dan revisi. Kesimpulan dari desain konsep Iklan Layanan Masyarakat cyberbullying ini menggunakan konsep “jarimu bagaikan pukulan” yang memiliki arti jarimu bagaikan pukulan disini diartikan adalah sebuah ejek-ejekan yang diketik pakai jari dapat memukul para korban. Konsep ini dipakai untuk mendukung informasi yang ingin disampaikan. Selain itu, dalam membuat sebuah iklan layanan masyarakat juga perlu memperhatikan struktur iklan, AICDA, dan karakteristik media, sehingga iklan yang dihasilkan dapat sesuai dengan target segmen yang dituju. Analisis Jurnal Pada penelitian ini menghasilkan sebuah desain konsep Iklan Layanan Masyarakat cyberbullying ini menggunakan konsep “jarimu bagaikan pukulan” yang memiliki arti jarimu bagaikan pukulan disini diartikan adalah sebuah ejek-ejekan yang diketik pakai jari dapat memukul para korban. Konsep ini dipakai untuk mendukung informasi yang ingin disampaikan. Selain itu, dalam membuat sebuah iklan layanan masyarakat juga perlu memperhatikan struktur iklan, AICDA, dan karakteristik media, sehingga penulis

25

dapat melihat hasil penelitian yang menunjukkan iklan yang dihasilkan dapat sesuai dengan target segmen yang dituju. 11. Judul

Tahun

: Pengaruh Media Komunikasi HIV/AIDS Berbentuk Booklet dan Leaflet Terhadap Peningkatan Pengetahuan Mahasiswa Perguruan Tinggi di Swasta Di DKI Jakarta : 2003

Jenis Pustaka

: Tesis

Bentuk Pustaka

: Tesis

Nama Penulis

: Sa’diyah El Adawiyah

Latar belakang penelitian ini dilakukan untuk menentukan pengaruh media komunikasi HIV/AIDS berbentuk Booklet dan Leaflet terhadap peningkatan pengetahuan mahasiswa perguruan tinggi swasta di Jakarta. Isu tentang HIV/AIDS yang marak menuntut adanya tindakan preventif yang diarahkan pada kejelasan tentang proses penularan maupun pencegahan sehingga dapat menjembatani pengetahuan khususnya mahasiswa dalam pencegahannya. Remaja menjadi salah satu golongan masyarakat yang sangat rentan rerhadap penyebaran penyakit ini. Beberapa penelitian remaja mengenai pengetahuan tentang HIV/AIDS masih kurang. Penelitian ini bertujuan untuk 1) mengetahui pengaruh bentuk media cetak booklet dan leaflet dalam menyampaikan pesan HIV/AIDS dalam menyampaikan pesan AIDS bagi mahasiswa 2) mengetahui pengaruh teknik penyajian pesan antara media cetak booklet dan leaflet dalam menyampaikan pesan AIDS bagi peningkatan pengetahuan mahasiswa 3) mengetahui faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi terhadap peningkatan pengetahuan mahasiswa tentang informasi HIV/AIDS. Metode penelitian ini dirancang dengan metode True Eksperimental dimana peubah bebas yang dimanipulasi adalah media komunikasi. Sedangkan peubah terikat adalah tingkat pengetahuan mahasiswa perguruan tinggi di Jakarta. Lokasi penelitian ini dilakukan di Universitas X dan universitas Y di Jakarta. Pemilihan lokasi berdasarkan keragaman sosiodemografi di universitas tersebut dibanding universitas lain. Kategori usia responden yaitu 17-25 tahun. Pengumpulan data didapat dari data primer yaitu langsung dari responden sedangkan data sekunder didapat dari perguruan tinggi bersangkutan. Rancangan percobaan yang digunakan adalah desain kelompok prauji-pasca uji (post test and pretest).

26

Hasil penlitian ini memperlihatkan bahwa media leaflet lebih berpengaruh dibandingkan media booklet terhadap peningkatan pengetahuan mahasiswa tenatng informasi HIV/AIDS. Hasil analisis korelasi persons dengan derajat signifikansi 0.05 ada tiga faktor yang mempengaruhi tingkat pengetahuan mahasiswa tentang HIV/AIDS yaitu 1. Variabel umur,2. Varibel status responden. 3. Variabel lama tinggal. Kesimpulan penelitian ini adalah 1) dibanding media booklet, penggunaan media leaflet lebih efektif dalam penyampaian pesan. 2) penggunaan teknik penyajian pesan media leflet lebih efektif dalam menyampaikan pesan. 2) pengunaan teknik penyajian pesan media mass leaflet lebih efektif dalam menyampaikan pesan. 3) faktor umur, status, dan lama tinggal menunjukkan pengaruh pada peningkatan pengetahuan mahasiswa tentang HIV/AIDS. Analisis Tesis Pada penelitian ini telah merujuk pada setiap tinjauan teoritis tesis dalam hasil analisisnya sehingga penulis dapat melihat hasil dari setiap hipotesa yang diajukan. Abtrak yang dibuat juga telah mengguanakn dua bahasa. Pada tesis ini telah menunjukkan karakteristik setiap variabel yang akan diteliti. 12. Judul

:

Tahun

A Study On The Effect Public Service Announcement In Television (Studi Efek Iklan Layanan Masyarakat di Televisi) Kasus Departemen Ilmu sosial Anna University, India : -

Jenis Pustaka

: Jurnal

Bentuk Pustaka

: Elektronik

Nama Penulis

: Suganya Manickavelan

Nama Jurnal

: National Monthly Refereed Journal Of Research in Arts and Education

Volume (edisi): hal

: Vol. 2. No. 6

Alamat URL/doi

: -

Tanggal diunduh

: -

Latar belakang penelitian ini karena melihat Iklan Layanan Masyarakat secara umum dibuat untuk tercapainya kesejahteraan publik. Iklan layanan masyarakat biasanya bersifat non profit dan menawarkan produk-produk sosial yang sedang berkaitan dengan isu yang sedang berkembang saat ini dan memberikan impact kepada

27

masyarakat luas. Tujuaanya untuk menggugah kesadaran khalayak dan memberikan pengetahuan kepada khalayak melalui pesan yang kuat tetapi partisipasi komuitas dianggap menjadi pertimbangan penting dalam mencapai tujuan pesan. Di India Iklan Layanan Masyarakat menyampaikan pesan melalui artist atau public figure seperti Kamal Hasan, Amithha Bacan, Shena, Amir Khan. Penelitian ini ingin melihat efek pengaruh kesadaran masyarakat oleh iklan layanan masyarakat pemerintah di televisi yang diperankan oleh artist atau public figure. Tujuan penelitian ini ingin melihat pengaruh penampilan dari celebrities dan efek dari kehadiran artist, melihat penampilan artist dalam iklan layanan masyarakat benarbenar memenuhi tujuan iklan layanan masyarakat tersebut, mengetahui jangkauan pemerintah saat ini mengenai iklan layanan masyarakat terhadap publik, mengetahui kebenaran media siaran lebih efektif dari media lainnya dalam penyampaian iklan layanan masyarakat. Metode penelitian ini menggunakan metode survey, penelitian ini menggunakan random sampling pada kelompok umur 16- 30 tahun pada 130 responden. Peneliti meneliti responden yang memiliki kepedulian terhadap iklan layanan masyarakat. Hasil penelitian menunjukkan iklan layanan masyarakat dari 130 responden menyatakan 116 responden menyaksikan iklan yang ditayangkan di televisi dibandingkan responden lain yang jarang menonton televisi. Hal ini menunjukkan 89% responden terdedah dalam iklan layanan masyarakat yang diperankan oleh asrtist. Berdasarkan kepedulian iklan layanan masyarakat di televisi, sebanyak 84% responden peduli terhadap iklan layanan masyarakat ditelevisi. Berdasarkan siaran televisi, sebanyak 60% media televisi mengirimkan iklan layanan masyakarakat kepada khalayak umum dan radio sebesar 22%, media baru sebesar 5% dan iklan outdoor sebesar 13%. Masyarakat yang mengikuti atau mengindahkan pesan layanan masyarakat sebanyak 57%. Survey iklan layanan masyarakat oleh celebrities India mempengaruhi khalayak sebesar 81%, masyakat percaya bahwa tampilnya celebrities membuat pengaruh yang efektif dalam penyampaian pesan iklan layanan masyarakat. Kekurangan pemeritah dalam membuat iklan layanan masyarakat adalah iklan tidak interaktif, kurang menariknya cerita dalam iklan dan kurang efektif dalam penyampaikan pesan, serta kurangnya keseimbangan suara. Kesimpulan dari penelitian ini adalah media di India kini telah memainkan peran yang cukup penting dalam perkembangan isu di masyarakat India. Kebanyakan iklan layanan masyarakat di televisi India kurang efektif dalam menyampaikan pesan dan masih terdapat masyarakat yang kurang peduli terhadap iklan layanan masyarakat.

28

Hal ini membuat iklan layanan masyarakat kurang menyentuh targetnya dan tujuan dibuatnya iklan tersebut. Analisis Jurnal Pada Jurnal ini tidak disertai tahun sehingga penulis tidak dapat mengetahuai apakah jurnal ini termasuk jurnal lama atau hasil penelitian yang baru. Jurnal ini juga tidak membahas karakteristik televisi pada tinjauan teoritisnya padahal media televisi dalam jurnal ini menjadi sebuah variabel yang dikaji. Selain itu, jurnal ini tidak disertai dengan teknik pengambilan data dan penggunaan data primer serta sekunder tidak dicantumkan sehingga tidak jelas data merujuk pada data primer atau sekunder.

Rangkuman dan Pembahasan Iklan Layanan Masyarakat Menurut Widyatama dalam Zuhri (2010) Iklan Layanan Masyarakat (ILM) adalah iklan yang digunakan untuk menyampaikan informasi, mengajak atau mendidik khalayak di mana tujuan akhirnya bukan untuk mendapatkan keuntungan ekonomi, melainkan keuntungan sosial. Keuntungan sosial yang dimaksud adalah munculnya penambahan pengetahuan, kesadaran sikap, dan perubahan perilaku masyarakat terhadap masalah yang diiklankan, serta mendapatkan citra yang baik dimata masyarakat secara normatif, bertambahnya pengetahuan, dimilikinya kesadaran sikap dan perubahan perilaku masyarakat tersebut sangat penting bagi kualitas kehidupan masyarakat itu sendiri. Sebab masyarakat akan terbangun dan digiring pada keadaan yang baik. Selnjutnya pada penelitian-penelitian lainnya menyebutkan pengertian Iklan Layanan Masyarakat sebagai tertera pada tabel 1.

Tabel 1 Perbandingan Pengertian Iklan Layanan Masyarakat. No Penulis 1. Saifudin Zuhri (2010)

2.

Agus Ganjar Runtiko (2013)

3.

Juwito (2008)

Definisi Iklan Layanan Masyarakat Iklan yang digunakan untuk menyampaikan informasi, mengajak atau mendidik khalayak di mana tujuan akhirnya bukan untuk mendapatkan keuntungan ekonomi, melainkan keuntungan sosial. Keuntungan sosial yang dimaksud adalah munculnya penambahan pengetahuan, kesadaran sikap, dan perubahan perilaku masyarakat terhadap masalah yang diiklankan, serta mendapatkan citra yang baik dimata masyarakat Iklan yang sengaja dibuat untuk mengajak masyarakat berpartisipasi dlam programprogram yang dicanangkan pemerintah Iklan yang digunakan untuk menyampaikan informasi, mempersuasi atau mendidik khalayak di mana tujuan akhirnya

Keterangan Perubahan sikap

partisipasi

Penambahan pengetahuan, kesadaran sikap

30

No Penulis

4.

Galuh Widyasmara Brillyanti (2014)

5.

Fenni Khairifa (2007)

6.

Aryo Bayu Wibisono dan Dani Al Jafi (2013)

7.

Muhammad Reyza Shahab (2013)

Definisi Iklan Layanan Masyarakat bukan untuk mendapatkan keuntungan ekonomi, melainkan keuntungan sosial yaitu penambahan pengetahuan, kesadaran sikap, dan perubahan perilaku masyarakat terhadap masalah yang diiklankan, serta mendapatkan citra yang baik dimata masyarakat Iklan Layanan Masyarakat bersifat memberitahukan suatu informasi yang bermanfaat bagi masyarakat atau mengajak masyarakat untuk melaksanakan apa yang diberitahukan dalam iklan layanan masyarakat tersebut. Iklan layanan masyarakat merupakan bagian dari suatu kampanye besar yang melibatkan banyak media-media dan usahausaha lainnya dalam tempo waktu yang telah ditetapkan Iklan Layanan Masyarakat merupakan ajakan, pernyataan atau himbauan kepada masyarakat untuk melakukan atau tidak melakukan suatu tindakan demi kepentingan umum atau merubah perilaku yang “tidak baik” menjadi lebih baik. Iklan Layanan Masyarakat atau ILM adalah alat untuk menyampaikan pesan sosial kepada masyarakat yang berperan untuk mempengaruhi khalayak luas sebagai target sasaran supaya bisa tergerak hatinya untuk melakukan sesuatu sesuai ILM.

Keterangan

Informasi bermanfaat dan mengajak melaksanakan yang diberitahukan

Melibatkan banyak media-media, dalam tempo waktu yang ditetapkan

Himbauan merubah perilaku dari tidak baik menjadi baik

Mempengaruhi khalayak agar tergerak dalam melakukan hal sesuai anjuran ILM

Pada urian tabel matriks diatas, maka dapat dilihat bahwa Saifudin Zuhri (2010), Juwito (2008), Aryo Bayu Wibisono dan Dani Al Jafi (2013), Galuh Widyasmara Brillyanti (2014) menyimpulkan tentang definisi Iklan layanan

31

Masyarakat berdasarkan pada menyampaikan informasi untuk penambahan pengetahuan, perubahan sikap, perubahan perilaku dari arah yang tidak baik ke arah yang baik. Sedangkan menurut Agus Ganjar Runtiko (2013) ILM dibuat untuk mengajak masyarakat berpartisipasi dalam program pemerintah, selain itu dua penulis lainnya Fenni Khairifa (2007) dan Muhammad Reyza Shahab (2013) menyatakan bahwa Iklan Layanan masyarakat adalah alat penyampaian informasi melalui berbagai media untuk mempengaruhi khalayak sesuai himbauan ILM tersebut dalam tempo waktu yang ditetapkan. Sehingga dapat disimpulkan Iklan Layanan Masyarakat (ILM) merupakan sebuah penyampian informasi dari pemerintah atau lembaga non profit untuk menambah pengetahuan, perubahan sikap, perubaan perilaku, dan partisipasi serta mempengaruhi khalayak agar tergerak hatinya kearah yang lebih baik melalui media-media dalam tempo waktu yang ditentukan. Efek Iklan Layanan Masyarakat Menurut Martyn dalam Khairfa (2007) menyarankan supaya iklan layanan masyarakat yang dirancang harus memperhatikan ciri-ciri demografi dan budaya kelompok sasaran agar hasilnya lebih efektif. Walaupun demikian, hal yang perlu diingat bahwa efektifitas sesuatu kampanye dan iklan layanan masyarakat itu tergantung kepada sampainya pesan iklan layanan masyarakat tersebut kepada khalayak atau kelompok sasaran. Iklan Layanan Masyarakat yang efektif dinilai akan mempengaruhi khalayak pada penyampaian isi pesannya sehingga akan tergerak hatinya kearah yang lebih baik. Selanjutnya pada penelitian lain dinyatakan terdapat keefektifan iklan layanan masyarakat yang diukur berdasarkan aspek terkait pada tabel 2.

Tabel 2 Perbandingan Efek Iklan Layanan Masyarakat No Penulis 1. Fenni Khairifa (2007)

Pengukuran efektifitas Iklan layanan masyarakat bertujuan untuk memberi kesadaran kepada khalayak. Apabila mereka telah sadar terhadap masalah yang disiarkan melalui iklan layanan masyarakat, maka mereka akan melakukan perubahan dalam tingkah laku. Setelah terjadi perubahan tingkah laku di kalangan khalayak, maka dapatlah dikatakan iklan layanan

keterangan Kesadaran, perubahan dalam tingkah laku

32

No Penulis

2.

Muhammad Reyza Shahab (2013)

3.

Saifuddin Zuhri (2010)

4.

Aryo Bayu Wibisono dan Dani Al Jafi (2013)

Pengukuran efektifitas masyarakat itu telah memberikan kesan dan kampanye tersebut mencapai sasarannya. Efek Iklan Layanan Masyarakat merupakan setiap perubahan yang terjadi di dalam diri khalayak akibat menerima pesan-pesan yang bersifat sosial melalui televisi. Melalui pesan yang disampaikan tersebut akan menimbulkan efek bagi khalayak berupa: efek kognitif, efek afektif dan efek behavioral. Terpaan Iklan Layanan Masyarakat “Cuci Tangan” yang secara terus menerus tentunya akan membawa hasil tersendiri bagi khalayak, khususnya terhadap perubahan pengetahuan. Dalam artian khalayak yang belum mengetahui setelah menonton Iklan Layanan Masyarakat “Cuci Tangan” diharapkan khalayak mengerti, memahami, dan mengetahui dari pesan yang disampaikan. Sehingga membawa perubahan pada efek kognitif yang merupakan proses dalam penerimaan pesan. Dalam sebuah iklan juga setidaknya mengandung unsur AIDCA yaitu attention, interest, desire, conviction, action. Begitu pula iklan layanan masyarakat dapat berpedoman pada unsur AIDCA untuk dihasilkan suatu tindakan yang sesuai dengan dengan tujuan pembuatan sebuah iklan layanan masyarakat.

keterangan

Efek kognitif, afektif, dan behavioral

Perubahan Efek kognitif (pengetahuan)

AIDCA (attention, interest, desire, conviction, action.)

Berdasarkan tabel 2 Muhammad Reyza Shahab (2013) dan Saifuddin Zuhri (2010) melihat efektifitas iklan layanan masyarakat dilihat dari perubahan atau efek

33

yang dtimbulkan yaitu efek kognitif, afektif , dan behavioral, sedangkan Fenni Khairifa (2007) melihat efek dari iklan layanan masyarakat adalah perubahan pada tingkah laku khalayak. Menurut Aryo Bayu Wibisono dan Dani Al Jafi (2013) memadang efek iklan layanan masyarakat terhadap unsur perhatian khalayak (attention), ketertarikan khalayak (interest),keinginan khalayak (desire),keyakinan khalayak (convict), tindakan setelah menyaksikan iklan (action). Berdasarkan uraian table diatas maka dapat disimpulkan bahwa efek iklan layanan masyarakat merupakan efek yang dihasilkan atau yang terjadi dari perubahan yang ditimbulkan berdasarkan isi pesan iklan layanan masyarakat yang berpengaruh pada kognitif, afektif, dan behavioral khalayak dan terhadap unsur AIDCA yaiu perhatian khalayak (attention), ketertarikan khalayak (interest),keinginan khalayak (desire),keyakinan khalayak (convict), tindakan setelah menyaksikan iklan (action). Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Penilaian terhadap Media ILM dan Efektivitas ILM Berdasarkan hasil penelitian Martyn (1997) dikutip Khairifa (2007) menyarankan supaya iklan layanan masyarakat yang dirancang harus memperhatikan ciri-ciri demografi dan budaya kelompok sasaran agar hasilnya lebih efektif. Walaupun demikian, hal yang perlu diingat bahwa efektifitas sesuatu kampanye dan iklan layanan masyarakat itu tergantung kepada sampainya pesan iklan layanan masyarakat tersebut kepada khalayak atau kelompok sasaran. Tidak ada artinya kalau iklan layanan masyarakat itu menghabiskan biaya yang besar tetapi khalayak tidak melihatnya, ataun pesan tersebut tidak mampu mempengaruhi khalayak. Selain itu penelitian lain menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi khalayak dalam penilaian terhadap media dan efektifitas iklan terdapat pada table 3. Tabel 3 Faktor-faktor yang mempengaruhi penilaian terhadap media dan efektifitas Iklan Layanan Masyarakat. No Penulis 1. Khairifa (2007)

2.

Aryo Bayu Wibisono dan Dani Al Jafi (2013)

Faktor yang mempengaruhi iklan layanan masyarakat yang dirancang harus memperhatikan ciri-ciri demografi dan budaya kelompok sasaran agar hasilnya lebih efektif. Berdasarkan metodelogi penelitiannya, penulis mengukur khalayak berdasarkan Demografis: Usia ,Jenis Kelamin,Agama,Pendidikan,Pendapatan Psikografis Geografis : berdasarkan tempat tinggal

Keterangan Demografi dan budaya kelompok Demografi, psikografis, dan geografis

34

No Penulis 3. Putri Kusuma Dwi Putri

Faktor yang mempengaruhi Menggunakan data demografi Indonesia berupa tingkat pendidikan, tingkat pengetahuan, sikap dan menambahkan faktor ekternal berupa terpaan iklan layanan masyarakat.

Keterangan Tingkat pendidikan, tingkat pengetahuan, sikap, terpaan iklan layanan masyarakat.

Berdasarkan penelitian Aryo Bayu Wibisono dan Dani Al Jafi (2013) dan Khairifa (2007) dapat dilihat terdapat faktor internal dan faktor external yang mempengaruhi penilaian khalayak terhadap media dan efektivitas Iklan Layanan Masyarakat. Faktor internal merupakan karakteristik individu dan faktor external merupakan karakteristik lingkungan individu. Karakteristik individu yaitu demografi dan karakteristik lingkungan yaitu geografis dan budaya kelompok. Karakteristik Individu : Pada penelitian Aryo Bayu Wibisono dan Dani Al Jafi (2013) terdapat klasifikasi 1) Jenis kelamin, 2) tingkat pendapatan, 3) Usia, 4) pendidikan. Pada penelitian lainnya Khairifa (2007) menyebutkan bahwa demografis khalayak menentukan efektivitas pada isi pesan Iklan Layanan Masyarakat, sedangkan pada penelitian Putri Kusuma Dwi Putri menyebutkan karatersitik responden yang terpengaruh iklan KB pada usia subur pada responden laki-laki dan perempuan. Karakteristik Lingkungan : Menurut Marty dikutip Khairifa (2007) iklan layanan masyarakat yang dirancang harus memperhatikan ciri-ciri demografi dan budaya kelompok sasaran agar hasilnya lebih efektif. Pada penelitian Khairifa (2007) terdapat hasil yang menunjukkan Mayoritas responden berasal dari suku Karo (40%), Jawa (30%) dan sebagian yang lain suku Batak (10%), Melayu (10%) dan lain-lain sebanyak 10% yang terdiri dari suku Minang, Mandailing dan Cina mempengaruhi pemahaman kahalayak pada isi pesan sebesar 37 %. Selain itu pada penelitian Putri Kusuma Dwi Putri menyatakan bahwa terpaan iklan layanan masyarakat mempunyai korelasi terhadap perubahan perilaku wanita dan pria pada usia subur sebesar 0.286. Penilaian khalayak terhadap media ILM Dalam komunikasi massa, penilaian khalayak terhadap suatu media massa akan menentukan sikap khalayak dalam berperilaku. Khalayak disini biasa disebut juga dengan penyimak, pendengar, audiens, pemirsa, pembaca dan lainnya. Menurut Mc elroy dalam Pujianto (2005) dikutip Agus Ganjar Runtiko (2013) penilaian khalayak didasarkan pada isi pesan yang mengandung unsur pesan berupa desain yang menarik

35

khalayak. Selain itu terdapat penelitian lain yang menyebutkan bahwa penialian khalayak bergantung pada isi pesannya yang mengandung usur AIDCA untuk mengubah khalayaknya kearah yang diinginkan pengiklan.

Tabel 4 Penilian khalayak terhadap Iklan Layanan Masyarakat No Penulis Penilian khalayak terhadap Keterangan ILM 1. Agus Ganjar Keseimbangan, artinya Keseimbangan, penekanan, irama, Runtiko (2013) halaman pada iklan harus kesatuan, dan kreatif seimbang dan harmonis Penekanan, memberikan pengertian dan mengarahkan konsumen pada satu titik Irama, pola diciptakan dengan mengulang-ulang Kesatuan, mengandung pengertian semua bagian secara keseluruhan atau satu kesatuan Kreatif, dapat menarik perhatian, mudah dibaca, mudah dimngerti, 2. Aryo Bayu Isi pesan dalam iklan harus AIDCA Wibisono dan mengandung unsur Dani Al Jafi AIDCA yaitu attention, (2013) interest, desire, conviction, action. Untuk dihasilkan suatu tindakan yang sesuai dengan dengan tujuan pembuatan sebuah iklan layanan masyarakat. 3. Aryo Bayu Pada desain pesan iklan teks berupa headline, subheadline Wibisono dan layanan masyarakat harus maupun bodycopy, slogan, dan logo Dani Al Jafi menampilkan teks baik perusahaan (2013) headline, subheadline maupun bodycopy demikian juga dengan ruang untuk ilustrasi/ visual. Selain itu juga logo produsen, slogan dan lainya perlu dirancang sedemikian rupa sehingga

36

No Penulis

4.

Saifudin Zuhri (2010)

Penilian khalayak terhadap ILM menghasilkan suatu komposisi yang baik dan enak dilihat. iklan yang efektif biasanya kreatif yakni bisa membedakan dirinya dengan iklan-iklan yang sedangsedang saja atau iklan yang tidak biasa dan berbeda

Keterangan

Kreatif

Berdasarkan uraian tabel 4 menunjukkan bahwa penilaian khalayak terhadap iklan menurut Agus Ganjar Runtiko (2013) dan Saifudin Zuhri (2010) dilihat dari isi pesannya yang mengandung kreatif dan Keseimbangan, penekanan, irama, dan kesatuan pesannya. Sedangkan pada penelitian Aryo Bayu Wibisono dan Dani Al Jafi (2013) isi pesan agar mempengaruhi penilaian khalayak hendaknya menggunakan unsur AIDCA yaitu attention, interest, desire, conviction, action. Berdasarkan uraian tabel diatas maka dapat disimpulkan penilaian khalayak terhadap media Iklan Layanan Masyarakat dipengaruhi oleh isi pesan yang mengandung unsur AIDCA yaitu attention, interest, desire, conviction, action dan dalam isi pesannya terdapat Keseimbangan, penekanan, irama, dan kesatuan sedangkan pada teks iklan, teks harus menampilkan headline, subheadline maupun bodycopy demikian juga dengan ruang untuk ilustrasi/ visual selain itu juga logo produsen, slogan serta disajikan secara kreatif sehingga bisa membedakan dirinya dengan iklan-iklan yang sedang-sedang saja atau iklan yang tidak biasa dan berbeda.

SIMPULAN HASIL RANGKUMAN DAN PEMBAHASAN Iklan Layanan Masyarakat (ILM) merupakan sebuah penyampaian informasi dari pemerintah ataupun lembaga non profit melalui berbagai media-media komunikasi dengan tujuan untuk menambah pengetahuan, perubahan sikap, perubaan perilaku, dan partisipasi serta mempengaruhi khalayak agar tergerak hatinya kearah yang lebih baik melalui media-media dalam tempo waktu yang ditentukan. Hal ini dapat dipengaruhi oleh karakteristik individu dan karakteristik lingkungan. Jika hal ini terjadi secara terus menerus dan pesan ILM tersebut efektif maka akan mempengaruhi perubahan perilaku berupa aspek kognitif, afektif, dan behavioral. Efek kognitif yang berpengaruh terlihat pada peningkatan pengetahuan masyarakat setelah melihat, menonton, mendengar, dan membaca Iklan Layanan Masyarakat tersebut sehingga menambah penetahuannya dan peningkatan pemahamannya terhadap isu yang di sampaikan oleh Iklan Layanan Masyarakat tersebut. Efek afektif yang terpengaruh pada perubahan perasaan atau sikap yang ditimbulkan setelah menyaksikan Iklan Layanan Masyarakat. Perubahan sikap ini terlihat pada diri khalayak dengan perubahan perasaan akan suatu isu dan sikap setuju atau tidak setuju akan suatu ajakan dari Iklan Layanan Masyarakat. Efek Behavioral yang terpengaruh pada masyarakat terlihat pada diri khalayak dalam bentuk perilaku, tindakan atau kegiatan yang terjadi secara tidak langsung tetapi membutuhkan proses. Dengan demikian efek behavioral berfungsi untuk menjelaskan tentang efek komunikasi massa pada perilaku, tindakan dan gerakan khalayak yang tampak dalam kehidupan mereka sehari-hari.

38

KERANGKA ANALISIS Upaya pemerintah dalam mengajak masyarakat ikut berpartisiasi dalam program-program pemerintah kini terlihat melalui berbagai media- medi komunikasi salah satunya melalui media Iklan yang dikenal sebagai Iklan Layanan Masyarakat. Iklan Layanan Masyarakat ditujukan untuk menambah pengetahuan, perubahan sikap, perubaan perilaku, dan partisipasi serta mempengaruhi khalayak agar tergerak hatinya kearah yang lebih baik. Adapun Iklan Layanan Masyarakat tersebut mempengaruhi atau menimbulkan efek dalam tiga hal yaitu: Efek Kognitif, Efek Afektif, dan Efek behavioral. Efek Iklan Layanan Masyarakat akan mempengaruhi tiga hal tersebut apabila isi pesannya dinilai efektif mempengaruhi khalayak. Penilaian khalayak terhadap isi pesan tergantung pada isi pesan tersebut yang dinilai efektif mempengaruhi khalayak. Menurut Agus Ganjar Runtiko (2013) penilaian isi pesan yang efektif memiliki Keseimbangan, penekanan, irama, kesatuan, dan kreatif. Berdasarkan penelitian Khairifa (2007), Aryo Bayu Wibisono dan Dani Al Jafi (2013), dan Putri Kusuma Dwi Putri bahwa penilian terhadap isi pesan tersebut dipengaruhi oleh karakteristik individu khalayak dan karakteristik lingkungan khalayak. Karakteristik individu tersebut berupa jenis kelamin, usia, pendidikan, dan pendapatan. Sedangkan karakteristik Lingkungan tersebut berupa budaya kelompok khalayak dan terpaan Iklan Layanan Masyarakat. Adapun kerangka analisis tersebut dapat terlihat pada gambar 1. Karakteristik Individu

Aryo Bayu Wibisono dan Dani Al Jafi (2013) Ga

Jenis kelamin, Usia,Pendidikan,Pendapatan

Karakteristik Lingkungan Khairifa (2007)

Peniaian Isi pesan Iklan Layanan Masyarakat

Agus Ganjar Runtiko (2013) Keseimbangan, penekanan, irama, kesatuan, dan kreatif

Budaya kelompok

Efektivitas Iklan Layanan Masyarakat

Muhammad Reyza Shahab (2013) Efek kognitif Efek afektif Efek behavioral

Terpaan Iklan Layanan Masyarakat

Keterangan :

Hubungan

Gambar 1 Kerangka analisis dari efektivitas Iklan Layanan Masyarakat oleh lembaga public (non profit)

39

Pertanyaan Penelitian Berdasarkan analisis, sintesis, serta kesimpulan yang telah dibuat , maka dapat dibuat pertanyaan penelitian yang akan dijadikan dasar pada penelitian selanjutnya. Pertanyaan tersebut diantaranya adalah : 1. Sejauhmana efektifitas penyampaian pesan Iklan Layanan Masyarakat dapat mempengaruhi khalayak? 2. Faktor-faktor apa saja yang berpengaruh dalam penyampaian pesan oleh Iklan Layanan Masyarakat?

40

DAFTAR PUSTAKA Al Javi Dani dan Wibisono A. Bayu. 2013. Iklan Layanan Masyarakat Tentang Cyberbullying untuk membentuk Awareness Masyarakat. Jurnal Desain Komunikasi Visual UPN “veteran” Jatim Vol. 2. [internet]. [dikutip pada 16 November 2014]. Dapat diunduh dari http://eprints.upnjatim.ac.id/4236/1/03.PDF. Brilliyanti G. Windyasmara. 2014. Analisis Wacana Iklan Layanan Masyarakat Berbahasa Jawa Kabupaten Kebumen. Jurnal Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Jawa_Universitas Muhammadiyah Purwerejo Vol. 5 No. 2. Purwerejo [ID]: Universitas Muhammadiyah Purwerejo. El Adawiyah S. 2003. Pengaruh Media Komunikasi HIV/AIDS Berbentuk Booklet dan Leaflet Terhadap Peningkatan Pengetehuan Masyarakat Perguruan Tinggi di Swasta di DKI Jakarta. [Thesis]. Bogor [ID]: Institut Pertanian Bogor. Hubeis A. Vitayala. 2007. Pengaruh Desain Pesan Video Instruksional Terhadap Peningkatan Pengetahuan Petani Tentang Pupuk Agrodyke. Jurnal Agro Ekonomi Vol. 25 No. 1 : 1-10. Bogor [ID]: Institut Pertanian Bogor. Juwito. 2009. Tingkat Pengetahuan Pemirsa Pada Isi Pesan Iklan Layanan Masyarakat TBC di Televisi. Jurnal Aplikasi Manajemen Vol.7 No. 4. [internet]. [dikutip pada 28 November 2014]. Dapat diunduh di http://jurnaljam.ub.ac.id/index.php/jam/article/download/181/211.

Khairifa Fenni. 2007. Penyampaian Iklan Layanan Masyarakat Kepada Khalayak. Jurnal Harmoni Sosial Vol. 1 No. 3. (internet). [dikutip 6 oktober 2014]. Dapat diunduh dari http://studentjournal.petra.ac.id/index.php/manajemenpemasaran/article/view/150/99.

Manickavelan Suganya. A Study On The Effect Public Service Announcement In Television. National Monthly Revereed Journal Of Research in Arts and Education Vol. 2 No. 6. [internet]. Dapat diunduh di www.abhinavjournal.com Putri P K. Dwi. Pengaruh Tingkat Pendidikan, Pengetahuan, Sikap , dan Terpaan Iklan LAyanan Masyarakat KB Versi Shireen Sungkar dan Teuku Wisnu di TV Terhadap Perilaku KB pada Wanita dan Pria Usia Subur. Jurnal Interaksi. [internet]. [dikutip pada 6 oktober 2014]. Dapat diunduh dari http://ejournal.undip.ac.id/index.php/interaksi/article/view/4444/4054

Runtiko A. Ganjar. 2013. Desain Iklan Layanan Masyarakat Pemerintah. Jurnal Penelitian Komunikasi Vol.16 No. 1. [internet]. [dikutip pada 16 oktober 2014]. Dapat diunduh dari http%3A%2F%2Fejournal.umpwr.ac.id%2Findex.php%2Faditya%2Fa rticle%2Fdownload%2F1573%2F1491&ei=_0cyVJuDY7X8gXCmoGgC g&usg=AFQjCNFggifAq3xlxDmDpUIX65_feKjsTw&sig2=b5lj5o2R500 Y9B0by5_fEw.

41

Shahab M. Reza. 2013. Studi Efek Iklan Layanan Masyarakat Tentang Anjuran Membayar Pajak Melalui TVRI Kaltim (Studi Tentang Anjuran Membayar Pajak Yang Dilakukan DISPENDA Kota Samarinda). Jurnal Ilmu Komunikasi. [internet]. [dikutip pada 27 Februari 2014]. http://ejournal.ilkom.fisipunmul.ac.id/site/wpcontent/uploads/2013/06/jur nal%20asli%20(06-03-13-02-05-11).pdf. Siswanto Welly dan Rumambi L. Julivan. 2013. Dampak Environmental Advertising Melalui Iklan Televisi Terhadap Minat Beli Product AC Inverter Panasonic pada Calon Konsumen di Surabaya. Jurnal Manajemen Pemasaran Vol. 1 No. 1. [internet]. [dikutip 9 November 2014]. Dapat diunduh dari http://studentjournal.petra.ac.id/index.php/manajemenpemasaran/article/view/150/99.

Zuhri Saifuddin. 2010. Tingkat Pengetahuan Pemirsa Tentang Iklan Kesehatan “Cuci Tangan” di Televisi (Studi Deskriptif Tingkat Pengetahuan Pemirsa Tentang Iklan Cuci tangan di Televisi). Jurnal Ilmu Komunikasi Vol. 2 No.1. [internet]. [dikutip pada 6 oktober 2014].

42

Lampiran Jurnal : Studi Efek Iklan Layanan Masyarakat Tentang Anjuran Membayar Pajak Melalui TVRI Kaltim (Studi Tentang Anjuran Membayar Pajak Yang Dilakukan DISPENDA Kota Samarinda)

Efek Iklan Layanan Masyarakat

perubahan perasaan/sikap Efek Iklan Faktor-Faktor yang mempengaruhi

Perubahan perilaku

Efek Kognitif Penerimaan Informasi

Tingkat Pengetahuan Tingkat Pemahaman Individu

Efek Afektif

Ketertarikan Masyarakat Terhadap ide sosial dari permasalahan sosial

Efek Behavioral

Dampak signifikan terhadap perubahan perilaku masyarakat

43

Jurnal : Desain Iklan Layanan Masyarakat Pemerintah

Mengajak partisipasi masyarakat pada program pemerintah Menyosialisasikan peraturan/perundangan yang berlaku

Tujuannya

Sosialisasi fasilitas yang diberikan oleh pemerintah

Desain Iklan Layanan Masyarakat Desain layout

Unsur Penyusunan iklan Prinsip dasar desain Lokasi strategis

Halaman iklan

Psikologis khalayak Pemilihan font

Tata tulisan

Tampilan iklan

Elemen iklan ( judul, tubuh iklan, ilustrasi, logo, closer)

44

Jurnal : Pengaruh Desain Pesan Video Insruksional Terhadap Peningkatan Pengetahuan Petani Tentang Pupuk Agrodyke

Narasi dilengkapi grafis dan gambar realistis

Membentuk , memahami isi pesan/tayangan pesan bentuknya

tujuannya tujuannya

Unsur Gambar

Memperkuat pesan visual

Unsur Audio

narasi bentuknya

Unsur musik

Pesan Video Instruksional Unsur materi

bentuknya

video

tujuannya

narasi

Unsur kemasan pesan

Unsur waktu

gambar waktu penayangan

materi

Memudahkan dalam menyerap informasi

45

Jurnal: Tingkat Pengetahuan Pemirsa Pada Isi Pesan Iklan Layanan Masyarakat TBC di Televisi

Pengetahuan tentang pengertian Tingkat Pengetahuan Pemirsa pada isi pesal ILM TBC

Pengetahuan tentang cara penularan penyakit TBC Pengetahuan tentang gejala

Gejala Khusus

Gejala Umum Dipengaruhi oleh

Pengetahuan tentang pemberantasan penyakit TBC

Usia pendidikan

frekuensi Iklan jenis pekerjaan

46

Jurnal: Analisis Wacana Iklan Layanan Masyarakat Berbahasa Jawa Kabupaten Kebumen

Meyakinkan,menganjurkan , memerintah, mempengaruhi, mengajak

Memesan, melarang, menyemangati, menghimbau

Tindak tutur lokusi

Tindak tutur ilokusi

Tindak tutur perlokusi

Tiga jenis tindak tutur Analisis wacana Iklan Layanan Masyarakat berbahasa Jawa

Pemakaian Implikatur

Sebagai dasar

Sifat bahasa

implikatur

Efek tertentu bagi khalayak

47

Sindiran disampaikan

kritikan secara tidak langsung

Jurnal: Tingkat Pengetahuan Pemirsa Tentang Iklan Kesehatan “Cuci Tangan “ di Televisi (Studi Deskriptif Tingkat pengetahuan pemirsa tentang iklan cuci tangan di televisi)

talent

Alat peraga

Aspek pengetahuan

tingkat pengetahuan pemirsa tentang iklan cuci tangan

Lokasi iklan/tempat pengambilan gambar

Percakapan dalam iklan/isi pesan

Dipengaruhi oleh

Tingkat keseksamaan dalam menyaksikan iklan cuci tangan

48

Jurnal : Pengaruh Tingkat Pendidikan, Pengetahuan, Sikap , dan Terpaan Iklan Layanan Masyarakat KBVersi Shireen Sungkar dan Teungku Wisnudi TV Terhadap Perilaku KB pada Wanita dan Pria dalam Usia Subur

Tingkat pendidikan Factor internal

Terpaan Iklan Layanan masyarakat

Dipengaruhi Factor lingkungan Pengaruh tingkat pendidikan, pengetahuan, sikap, dan terpaan ILM KB versi Shireen Sungkar

sikap

Tingkat pengetahuan

Personal determinant (berasal dari dalam diri /individu)

Bentuk Evaluasi

Perilaku KB

Behavioral determinant

sikap

setuju

tidak setuju

49

Jurnal: Dampak Environmental Advertising Melalui Iklan Televisi Terhadap Minat Beli Produk Elektronik AC Inventer Panasonic Pada Calon Konsumen Di Surabaya.

Credibility of claim

Memberi informasi kepada konsumen

Attitude toward advertising

Information in advertising

relevance

media

tujuan

membujuk

percobaan

Dipengaruhi oleh Mengingatkan kembali

penilaian

Environmental advertising Minat beli mempengaruhi

minat

Menghubungkan Konsep iklan

citra Perusahaan peduli lingkungan

Produk/layaan yang ditawarkan dengan lingkungan

Gaya hidup

Ramah lingkungan

Berwawasan lingkungan

kesadaran

50

Jurnal: Penyampaian Iklan Layanan Masyarakat Kepada Khalayak

Jenis Kelamin

usia Frekuensi menonton

dipengaruhi suku Penyampaian ILM kepada khaklayak

Pelayanan

tujuan

Isu-isu atau peristiwa yang menarik perhatian dan minat masyarakat

konsep

Bagian dari kampanye

Dalam tempo waktu yang ditetapkan

Mempromosikan program

Melibatkan banyak media

51

Jurnal: Iklan Layanan Mayarakat Tentang Cyberbullying Untuk Membentuk Awareness Masyarkat headline

Factor demografis

ILM tentang Cyberbullying dalam membentuk Awareness

Peran tataletak

subheadline

Konsep yang digunakan

usia jenis kelamin

Dipengaruhi oleh

Desain pesan

ruang

pendidikan

slogan attention

pendapatan Factor psokografi

Factor geografis

action

convict Penyuka gadget

Frekuensi menggunakan internet

Pengguna medsos

Tempat tinggal

interest

desire

52

Jurnal : Pengaruh Media Komunikasi HIV/AIDS Berbentuk Booklet dan Leaflet Terhadap Peningkatan Pengetahuan Mahasiswa Perguruan Tinggi di Swasta Di DKI Jakarta

Tindakan preventif

tujuan Pengaruh media komunikasi HIV/AIDS berbentuk booklet dan leaflet terhadap peningkatan pengetahuan mahasiswa

Menyembatani pengetahuan mahasiswa dalam pencegahan

Faktor yang mempengaruhi pengetahuan usia status

Lama tinggal

53

Judul : A Study On The Effect Public Service Announcement In Television (Studi Efek Iklan Layanan Masyarakat di Televisi) Kasus Departemen Ilmu sosial Anna University, India

Menggugah kesadaran khalayak

Memberi pengetahuan kepada khalayak

partisipasi

Kelompok umur (16-30 tahun)

tujuan

Efek iklan layanan masyarakat di televisi

Frekuensi menyaksikan iklan

diprngaruhi oleh Keterdedahan dalam iklan

kepedulian

faktor yang mempengaruhi media baru Peran public figure (artist)

Masyarakat yang mengkusi/menginda hkan pesan iklan

televisi Media iklan

radio

54

55

View more...

Comments

Copyright � 2017 NANOPDF Inc.
SUPPORT NANOPDF