Jadi Mata-Mata, Warga Rusia Dihukum 7 Tahun

January 12, 2018 | Author: Anonymous | Category: Sejarah, European History, Europe (1815-1915), Revolusi Industri
Share Embed Donate


Short Description

Download Jadi Mata-Mata, Warga Rusia Dihukum 7 Tahun...

Description

Jadi Mata-Mata, Warga Rusia Dihukum 7 Tahun Selasa, 15 September 2009 09:23

[Paluhakim] Sebuah pengadilan Rusia hari Senin memvonis seorang pria yang dituduh melakukan tindakan mata-mata untuk Georgia dengan hukuman tujuh tahun penjara, kata kantor-kantor berita Rusia, setahun setelah perang singkat antara dua negara tersebut.

“Jaksa meminta hukuman sembilan tahun, namun kami berpendapat bahwa putusan itu adil,” kata jaksa utama dalam kasus itu Igor Cheldiev kepada kantor berita RIA Novosti.

Dijelaskan, Alexander Khachirov ditangkap atas tuduhan pengkhianatan setelah sebuah kamera video tersembunyi ditemukan di alat pemanas depan mobilnya.

Jaksa mengatakan, Khachirov direkrut oleh Georgia pada 2004 dan ditugasi mengawasi penempatan pasukan perdamaian dan prajurit Rusia di sekitar wilayah separatis Georgia, Ossetia Selatan.

Khachirov saat itu adalah warga kota Vladikavkaz di wilayah selatan dekat perbatasan Rusia dengan Ossetia Selatan, di mana perang meletus pada Agustus 2008. Ia ditangkap pada Juni 2008.

Bulan lalu, sebuah pengadilan lain Rusia menyatakan, seorang perwira angkatan darat, Letnan Kolonel Mikhail Khachidze, bersalah karena melakukan aksi mata-mata untuk Georgia dan menjatuhkan hukuman enam tahun penjara kepadanya atas tuduhan pengkhianatan.

Ketegangan antara Moskow dan Tbilisi tetap tinggi setahun setelah konflik tersebut.       Pasukan Rusia memasuki Georgia untuk mematahkan upaya militer Georgia menguasai lagi Ossetia Selatan pada 7-8 Agustus 2008. Perang lima hari pada Agustus itu meletus ketika Tbilisi berusaha memulihkan kekuasaannya dengan kekuatan militer di kawasan Ossetia Selatan yang memisahkan diri dari Georgia pada 1992, setelah runtuhnya Uni Sovyet.

Georgia dan Rusia tetap berselisih setelah perang singkat antara mereka pada tahun lalu itu. Hubungan Rusia dengan negara-negara Barat memburuk setelah perang tersebut.

1/2

Jadi Mata-Mata, Warga Rusia Dihukum 7 Tahun Selasa, 15 September 2009 09:23

Ossetia Selatan dan Abkhazia memisahkan diri dari Georgia pada awal 1990-an. Kedua wilayah separatis itu bergantung hampir sepenuhnya pada Rusia atas bantuan finansial, militer dan diplomatik. Georgia tetap mengklaim kedaulatan atas kedua wilayah tersebut dan mendapat dukungan dari Barat.

Ossetia Selatan pada 11 Maret menyatakan akan mengizinkan pasukan Rusia menggunakan wilayah tersebut untuk pangkalan militer selama 99 tahun.

Pemimpin Abkhazia Sergei Bagapsh juga mengatakan sebelumnya pada Maret, provinsi itu akan segera menandatangani sebuah perjanjian yang mengizinkan Rusia membangun sebuah pangkalan di wilayah separatis lain Georgia itu untuk kurun waktu 49 tahun.

Rencana Rusia untuk tetap menempatkan ribuan prajurit di Abkhazia dan Ossetia Selatan telah membuat marah Tbilisi dan sekutu-sekutu Barat-nya, yang mengatakan bahwa hal itu melanggar gencatan senjata yang mengakhiri perang.

Rusia meresmikan pengakuannya atas kemerdekaan kedua wilayah Georgia yang memisahkan diri itu, Ossetia Selatan dan Abkhazia, pada 16 Januari ketika Presiden Dmitry Medvedev menerima duta-duta besar pertama mereka yang bersanding sejajar dengan para duta besar dari negara anggota NATO. [Ant]

2/2

View more...

Comments

Copyright � 2017 NANOPDF Inc.
SUPPORT NANOPDF