Kantor pusat pemasaran internasional penjual

January 8, 2018 | Author: Anonymous | Category: Seni & Humaniora, Communications, Iklan
Share Embed Donate


Short Description

Download Kantor pusat pemasaran internasional penjual...

Description



below the line adalah bentuk iklan yang tidak disampaikan atau disiarkan melalui media massa, dan biro iklan tidak memungut komisi atas penyiarannya/pemasangannya. Kegiatan promosi below the line suatubrand paling banyak dilakukan melalui beragam event. Dengan event ini, konsumen akan berhubungan langsung dengan brand, sehingga bisa terjadi komunikasi antara brand dengan konsumen.





Leaflet brosur Above The Line misal Iklan di media elektronik dan media cetak dengan menampilkan tagline atau tema dari produk yang di tawarkan.

Dalam banyak tulisan, ATL dan BTL dijelaskan perbedaannya sebagi berikut:

Above the line (ATL) Target audiens luas

Below the line (BTL) Target audiens terbatas

Media atau kegiatannya Lebih untuk menjelaskan sebuah memberikan audiens kesempatan konsep atau ide. Tidak ada untuk merasakan, menyentuh atau interaksi langsung dengan berinteraksi, bahkan langsung audiens. action membeli.

TV, Radio, billboard

Majalah,

Event, Sponsorship, Sampling, koran, Point-of-Sale (POS) materials, Consumer promotion, Trade promotion, dll



Jika kita perhatikan di sekitar kita, memang banyak kegiatan yang tidak bisa dikatakan eksklusif lagi. Ada kegiatan ATL yang mengandung unsur BTL. Atau sebaliknya, BTL yang mengandung unsur ATL. Contoh ATL dengan BTL adalah iklan sebuah brand di majalah yang sekaligus ditempeli sample produknya. Sedangkan contoh BTL dengan ATL: kegiatan event di outlet tertentu yang disebarluaskan lewat iklan radio dan sms.



Wilayah abu-abu atau ‘grey area’ itulah yang mendorong timbulnya istilah baru, yaitu ’Through the Line’ atau TTL. Istilah ini secara harafiah berarti ‘cakupan dari ujung satu ke ujung lainnya’. Istilah TTL diperkenalkan untuk menjembatani pihak perusahaan jasa komunikasi periklanan yang ingin membuat gambaran kongkrit terhadap segmen jasa kreatif komunikasi yang ditawarkannya.







Industri global adalah industri di mana posisi-posisi strategis pesaing dalam pasar geografis atau nasional utama pada dasarnya dipengaruhi posisi globalnya secara keseluruhan. Perusahaan global adalah perusahaan yang beroperasi di lebih dari satu negara dan memperoleh keunggulan litbang, produksi, logistik, pemasaran dan keuangan dalam biaya dan reputasinya yang tidak memiliki pesaing-pesaing dalam negeri murni. Perusahaan-perusahaan global merencanakan, menjalankan, dan mengkoordinasikan kegiatankegiatannya di seluruh dunia.

Memutuskn psr mana yg harus dimasuki

Memutuskan apakah harus masuk pasar luar negeri

Memutuskan organisasi pemasarannya

Memutuskn program pasar pemasarannya

Bagaimana cara memasuki pasar tersebut

FAKTOR PENARIK  





Peluang laba yg lebih tinggi Basis pelanggan yg lebih tinggi Perush ingin mengurangi ketergantungan pd satu pasar saja Pelanggan perush pindah ke luar negeri & membutuhkan layanan internasional

RESIKO 







Tidak mengetahui apa yg disukai pelanggan LN & tdk berhasil menawarkan produk yg menarik Tidak mengerti budaya negara asing tsbt & cara menghadapinya Tidak mengatahui peraturan – peraturan negara asing yg dimasuki Tidak memiliki SDM yg memadai

Berkaitan dengan kebijakan-kebijakan tentang  Berapa banyak pasar yg harus dimasuki  Zona perdagangan bebas regional  UNI EROPA  NAFTA (North American Free Trade Agreement)  MERCOSUL , merupakan kawasan perdagangan bebas yang terbentuk di Amerika Latin. Sekarang mercosul menggabungkan Brasil, Argentina, Paraguay, dan Uruguay.  APEC (Asian Pacific Economic Cooperation)  Evaluasi pasar potensial

Tidak ada kegiatan eskpor yg teratur

Ekspor melalui agen indepen den

Pembangu nan satu atau lebih anak perusahaan

Pembangu nan fasilitas produksi LN

Jumlah komitmen, resiko, kontrol, & potensi laba

Ekspor tidak langsung

Ekspor langsung

Pemberian lisensi

Usaha patungan

Investasi langsung







Ekspor tidak tetap adlh tingkat keterlibatan pasif dimana perusahaan mengekspor dari waktu ke waktu, atas inisiatifnya sendiri atau sebagai tanggapan atas pesanan yang tidak diharapkan dari luar negeri. Ekspor aktif terjadi apabila perusahaan mempunyai komitmen untuk melakukan ekspansi ke pasar tertentu. Ekspor tidak langsung yaitu perush berkerja melalui perantara independen. Pedagang ekspor berbasis dalam negeri membeli dan menjualnya ke luar negeri, agen ekspor berbasis dalam negeri, mencari dan menegosiasikan pembelian dari luar negeri dan mendapat komisi. Termasuk dlm kelompok ini adlh trading companies.

Untuk melakukan ekspor langsung, perush dpt melakukannya dg beberapa cara, yaitu :  Departemen atau divisi ekspor berbasis dalam negeri,  Cabang penjualan atau anak perusahaan luar negeri,  Perwakilan penjualan ekspor yang bepergian,  Distributor atau agen berbasis luar negeri.







Memberikan hak kepada perusahaan asing untuk menggunakan proses produksi, merek dagang, paten, rahasia dagang, atau sesuatu yang berharga lainnya dengan memperoleh bayaran atau royalti. Kelemahan : menciptakan pesaing. Untuk menghindarinya, pemberi lisensi biasanya memasok beberapa bahan atau komponen yang dimiliknya sendiri. Macam perjanjian lisensi : Kontrak manajemen (mengelola bisnis dengan memperoleh bayaran),  Produksi kontrak (perusahaan membayar produsen lokal untuk menghasilkan produknya),  Pemberian waralaba (menawarkan konsep merek dan sistemoperasi yang lengkap) 



Usaha patungan bisa terjadi karena; perusahaan luar negeri mungkin mengalami kekurangan sumber daya keuangan, fisik, atau manajerial; atau pemerintah asing mungkin mengharuskan kepemilikan bersama sebagai syarat untuk masuk; untuk menembus pasarpasar yang sukar.





Perusahaan asing dapat membeli sebagian atau seluruh kepemilikan suatu perusahaan lokal atau membangun fasilitasnya sendiri. Keuntungan yang jelas, yaitu; pertama perusahaan dapat memperoleh ekonomi biaya dalam bentuk tenaga kerja atau bahan mentah yang lebih murah, insentif investasi pemerintah asing, dan penghematan biaya pengangkutan. Kedua, perusahaan tersebut memperkuat citranya di negara tujuan karena menciptakan lapangan kerja. Ketiga, perusahaan tersebut mengembangkan hubungan yang lebih mendalam dengan pemerintah, pelanggan, pemasok lokal, dan distributor yang akan memungkinkannya lebih sanggup menyesuaikan produkproduknya dengan lingkungan lokal. Keempat, perusahaan tersebut, mempertahankan kendali penuh atas investasinya dan dapat mengembangkan kebijakan-kebijakan produksi dan pemasaran yang mendukung tujuan internasional jangka panjang. Kelima, perusahaan tersebut menjamin aksesnya ke pasar seandainya negara tujuan mulai menuntut agar barang yang dibeli harus memiliki kandungan lokal.

1. PRODUK, strategi yang dapat diterapkan yaitu : PRODUK Sesuaikan produk

Jangan mengubah komunikasi

Perluasan Langsung

Penyesuaian Produk

Sesuaikan komunikasi

Penyesuaian Komunikasi

Peyesuaian Ganda

Kembangkan produk baru Penemuan Produk : • maju • mundur

KOMUNIKASI

Jgn mengubah produk

2. KOMUNIKASI (PROMOSI) 





Penyesuian Komunikasi : perusahaan-perusahaan menjalankan kampanye iklan dan promosi yang sama sebagaimana digunakan di pasar dalam negeri atau mengubahnya untuk masing-masing pasar lokal Penyesuaian Ganda : perusahaan melakukan penyesuaian produk dan komunikasinya Strategi yg dpt digunakan :  Perusahaan menggunakan satu pesan dimana-mana, dengan hanya mengubah bahasa, nama, dan warna.  Perush menggunakan tema yang sama secara global, tetapi menyesuaikan salinannya dengan masing-masing pasar lokal.  Perusahaan menciptakan beberapa iklan global, dan dari sana masing-masing negara memilih iklan yang paling sesuai.

3. HARGA, strategi yg dpt dipilih :  menetapkan harga seragam di mana-mana,  menetapkan harga berdasarkan pasar di masingmasing negara,  menetapkan harga berdasarkan biaya di masingmasing negara. Masalah harga yg mgkn dihadapi dlm pasar global : 



Harga transfer : harga yg dibebankan pada unit lain dalam perusahaan tersebut untuk barang yang dikirimkan ke anak perusahaan di luar negeri. Dumping : terjadi jika suatu perusahaan membebankan harga yang lebih rendah daripada biayanya atau lebih rendah daripada harga yang dibebankannya di pasar dalam negerinya, untuk memasuki atau merebut suatu pasar

SALURAN DISTRIBUSI (TEMPAT) Terdpt 3 (tiga) saluran distribusi :  Kantor pusat pemasaran internasional penjual : departemen ekspor atau divisi internasional mengambil keputusan mengenai saluran dan unsurunsur bauran pemasaran lain.  Saluran antar negara : membawa produk ke perbatasan negara-negara asing.  Saluran di negara-negara asing : membawa produk tersebut dari titik masuknya ke pembeli dan pemakai akhir.

Penjual

Kantor pusat internasional penjual

Saluran antar negara

Saluran di negara asing

Pembeli akhir

Perusahaan-perusahaan mengelola kegiatan pemasaran internasionalnya dengan tiga cara, yaitu melalui : 1. DEPARTEMEN EKSPOR  Suatu perusahaan terjun ke dalam pemasaran internasionalnya hanya dengan mengirimkan barangbarangnya. Jika penjualan internasionalnya berkembang, perusahaan membentuk departemen ekspor yang terdiri atas manajer penjualan dan beberapa asisten. Jika perusahaan tersebut memasuki usaha patungan atau investasi langsung, departemen ekspor tadi tidak akan memadai lagi untuk mengelola usaha-usaha internasional.

2. DIVISI INTERNASIONAL 

Divisi internasional dikepalai direktur divisi, yang menetapkan sasaran dan anggaran dan bertanggung jawab atas pertumbuhan internasional perusahaan tersebut. Divisi ini memberikan layanan kepada berbagai unit operasi yang dapat diorganisasikan dengan beberapa cara, yaitu; pertama unit-unit tersebut dapat berupa organisasi geografis, unit-unit operasi mungkin adalah kelompok-kelompok produk dunia, dan mungkin unit-unit operasi mungkin adalah anak perusahaan internasional.

3. ORGANISASI GLOBAL

§Asia

§Europe

§North America

Malaysia §Thailand §Philippines §Brunei Darussalam §Vietnam §Hong Kong §Singapore §Taiwan §South Korea §Timor Leste §China §Korea §Pakistan

Netherlands §Germany § Middle East

USA & Mexico §Canada § Pacific Ocean

Jordan §Yemen §Saudi Arabia §United Arab Emirates § Africa

Samoa, America

Australia

Nigeria §South Africa



In a world of ever-increasing competition, smart marketing of products will often ensure their survival in the marketplace. SidoMuncul has an excellent name and loyal following throughout Indonesia and in the region; with similar devotion to smart marketing it is expected that the Company's products will find similar reception in world markets. Marketing is carried out with subtlety and respect for the consumer, as is appropriate for these highquality, well-known herbal products.



Jamu, Health Drinks, & Food Supplements are well-known and relied upon in many countries , including Rusia & East European Countries, Malaysia, Brunei, Singapore, Switzerland, Japan, Saudi Arabia, Kuwait, United Arab Emirates, Oman, Qatar, Bahrain, Aruba. New markets are steadily opening, including prospects in Hongkong, Taiwan, Vietnam, New Zealand, Australia, France, and England.

View more...

Comments

Copyright � 2017 NANOPDF Inc.
SUPPORT NANOPDF