newsletter revisi INDONESIA 6-7

January 8, 2018 | Author: Anonymous | Category: Ilmu, Ilmu kebumian, Seismologi
Share Embed Donate


Short Description

Download newsletter revisi INDONESIA 6-7...

Description

FEATURE

Tugu Peringatan

MENGABADIKAN

INGAT(!)AN Seburuk apapun, ingatan adalah bagian dari hidup. Apa yang telah terjadi pada Desember 2004 silam di Aceh dan daerah sekitar, membuat Pemerintah Jepang bersama dengan JICA memanfaatkan situasi ini untuk membangun sesuatu yang dapat selalu diingat oleh rakyat Aceh dan generasi mendatang. Memorial Pole adalah perwujudan dari situasi ini. Memorial Pole adalah tugu peringatan atas kejadian tsunami yang telah meluluhlantakkan Aceh 15 bulan silam. Ide pembuatan tugu ini datang dari seorang profesor Jepang bernama Hirokaze Iemura dari Kyoto University. Adapun fungsi dari tugu ini adalah sebagai lambang peringatan sekaligus menjadi nilai edukasi bagi rakyat Aceh akan peristiwa gempa bumi dan tsunami, baik yang telah terjadi maupun di masa yang akan datang. Selain itu, monumen ini diharapkan dapat menjadi tolok ukur tingginya gelombang yang akan terjadi. Pembangunan tugu ini terbagi menjadi tiga tipe sesuai dengan tingginya gelombang tsunami yang telah menimpa Aceh; Tipe pertama adalah Low Poles, tingginya mencapai 1-2,5 M (Lihat. Gb.1). Tugu ini adalah tugu terendah dan akan dibangun sebanyak 40 buah di daerah dimana ketinggian gelombang pada saat itu mencapai 1-2.5 M. Tipe kedua adalah Medium Poles dimana tingginya mencapai 2.5- 5 M (Lihat Gb.2). Tugu ini adalah tugu dengan tinggi sedang dan akan dibangun sebanyak 30 buah di daerah dimana ketinggian gelombang tsunami mencapai 2,5- 5 M. Tipe ketiga adalah High Poles yang tingginya mencapai lebih dari 5 M. (Lihat. Gbr. 3). Tipe High Poles ini akan dibangun sebanyak 15 buah. Jadi, total pembangunan tugu di Aceh ini adalah sebanyak 85 tugu. Pemerintah Jepang bersama masyarakat Aceh juga telah membuat tugu yang serupa dengan tugu yang akan dibangun di Aceh ini sebagai tugu peringatan atas gempa bumi dan tsunami yang pernah terjadi di Jepang. Kesepakatan akan pembangunan Memorial Pole ini telah dilakukan oleh Pemerintah Jepang dan Yayasan Umi Abasiah pada Desember 2005 lalu, bertepatan dengan satu tahun peristiwa tsunami di Aceh. Proyek pembangunan ini akan dimulai pada bulan Januari 2006. Adapun pihak-pihak yang turut membantu dalam proyek ini adalah Universitas Syiah Kuala, dimana didalamnya turut andil Dr. Agussalim dalam mendesain rancangan memorial pole ini. Keterangan terakhir dari proyek ini, kini telah dibangun sebanyak 4 Memorial Pole di beberapa tempat di Banda Aceh sebagai proyek percontohan seperti di Sekolah Menengah Kejuruan 2, Madrasah Aliyah Negeri 1, Masjid Landingin dan Masjid Lambarusket. Munawir, salah satu mahasiswa teknik sipil di Universitas Syiah Kuala mengatakan, “Tanggapan masyarakat Aceh atas proyek ini sangat baik. Dengan Memorial Poles, kami dapat selalu mengingat gempa bumi dan tsunami yang telah meluluhlantakkan kampung halaman kami.”

7

View more...

Comments

Copyright � 2017 NANOPDF Inc.
SUPPORT NANOPDF